Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Polemik Ratna Sarumpaet

Bukalah Kotak Pandoramu, Ratna?

Tercampakkan! Demikianlah nasib Ratna Sarumpaet (70) setelah mengaku berbohong tentang penganiayaan yang dialaminya.

Bukalah Kotak Pandoramu, Ratna?
Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S
Ratna Sarumpaet Resmi Ditahan Jumat 5 Oktober 2018 

Oleh: Karyudi Sutajah Putra

TRIBUNNEWS.COM - Tercampakkan! Demikianlah nasib Ratna Sarumpaet (70) setelah mengaku berbohong tentang penganiayaan yang dialaminya.

Jangankan diberi bantuan hukum, sekadar dijenguk di tahanan oleh elite politik pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno pun tidak. Itulah politik. Tak ada kawan atau lawan abadi, yang abadi kepentingan.

Setelah menyandang status tersangka, Ratna mungkin dianggap sudah tidak penting lagi. Makanya selain didepak dari Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, mantan Ketua Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) itu coba “dikirim” ke Chile atas “sponsor” Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, tapi akhirnya “mendarat” di Polda Metro Jaya, Kamis (4/10/2018) malam.

Ratna bakal dijerat dengan Pasal 14 dan 15 Undang-Undang (UU) No 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana, dan Pasal 28 juncto Pasal 45 UU No 11 Tahun 2008 yang diperbarui dengan UU No 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE), dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara.

Tidak itu saja. Sejumlah pihak, termasuk Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, mengusulkan agar 3 Oktober, tanggal di mana Ratna Sarumpaet mengaku berbohong, ditetapkan sebagai Hari Anti-hoaks Nasional, bahkan ada perkumpulan yang menganugerahi Ratna gelar “Ratu Hoax”.

Mungkinkah Ratna menjadi justice collaborator agar tidak menggigil sendirian di sel tahanan? Jika mau menjadi justice collaborator, Ratna harus membuka kotak Pandora-nya. Ratna, “bernyanyi”-lah, dan buka kotak Pandoramu!

Dalam mitologi Yunani, dikisahkan ada seorang perempuan ayu bernama Pandora. Pada hari pernikahannya dengan Epimetheus, ia mendapat hadiah dari para dewa berupa sebuah kotak yang indah, namun Pandora dilarang membukanya.

Ketika dibuka karena rasa penasaran, ternyata keluarlah segala macam keburukan mulai dari masa tua, rasa sakit, kegilaan, wabah penyakit, keserakahan, pencurian, dusta, kecemburuan, kelaparan, hingga berbagai malapetaka lainnya.

Ratna pun kini memiliki kotak Pandora yang mungkin berisi hal-hal buruk dia dan jaringannya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hasanudin Aco
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...

Berita Terkait :#Polemik Ratna Sarumpaet

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas