Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Peluang Implementasi Perpres 86 tentang Reforma Agraria

Peraturan Presiden terkait reforma agraria itu adalah tonggak sejarah yang sudah dinanti para pegiat dan pendukung reforma agraria di Indonesia

Peluang Implementasi Perpres 86 tentang Reforma Agraria
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Massa yang tergabung dalam Komite Nasional Pembaruan Agraria (KNPA) melakukan aksi di Depan Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (27/9/2017). Aksi yang mengangkat tema 'Indonesia Darurat Agraria: Luruskan Reforma Agraria dan Selesaikan Konflik-konflik Agraria' tersebut dalam rangka peringatan Hari Tani Nasional. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Oleh : Saurlin Siagian, Koordinator International Land Coalition, wilayah Asia

DALAM dua bulan terakhir, terdapat dua peristiwa agraria penting di Indonesia. Pertama penandatanganan  Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 86 Tahun 2018 tentang Reforma Agraria tanggal 24 September. Dan kedua, Implementasi Reforma Agraria melalui redistribusi tanah eks hak guna usaha (HGU) di Sulawesi Utara, 29 Oktober 2018. 

Saat pembukaan Global Land Forum berlangsung di Gedung Merdeka Bandung tanggal 24 September 2018, Presiden Joko Widodo menandatangani Perpres 86 tentang Reforma Agraria (Perpres RA) yang diapresiasi positif oleh ribuan peserta forum dari 84 negara.

Peraturan Presiden terkait reforma agraria itu adalah tonggak sejarah yang sudah dinanti para pegiat dan pendukung reforma agraria di Indonesia, sebuah peraturan organik penting setelah lahirnya Undang-undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria.

Baca: Persib: 5 Pertandingan Tidak Menang, Gomez Targetkan 18 Poin, Banding Bojan dan Ezechiel Ditolak

Baca: Mantan Pilot Senior Ungkap Situasi Kokpit yang Semrawut Saat Lion Air JT610 Jatuh, Ini Analisanya

Baca: Alami Kecelakaan Pesawat 2 Kali dan Wajahnya Hancur, Mantan Pramugari Sempat Kecewa dengan Lion Air

Baca: Kesaksian Penumpang Lion Air JT610 Denpasar-Jakarta, Cium Bau Gosong Lalu Lampu Seat Belt tak Padam

Setelah itu, Menteri Agraria/BPN untuk pertama kalinya dalam 4 tahun terakhir menyerahkan sertifikat redistribusi tanah eks HGU kepada 315 kepala keluarga di Desa Mangkit, Kecamatan Belang, Kabupaten Minahasa Tenggara, Sulawesi Utara.

Sebanyak 515 bidang sertifikat tanah seluas 444 hektar didistribusikan. Pengakuan atas lahan masyarakat Mangkit itu sudah diperjuangkan warga bertahun-tahun, dengan dukungan masyarakat sipil, pemerintah daerah, kantor staf presiden dan pemerintah pusat.

Redistribusi itu, sekali lagi, merupakan redistribusi pertama lahan eks HGU perkebunan. Namun, pemerintah mengklaim telah mengimplementasikan reforma agraria dalam 4 tahun terakhir dengan capaian 13,8 juta bidang  tanah, yang biasa dikenal sebagai skema legalisasi (Tribunnews, 20/10/2018).

Misi utama dari reforma agraria adalah mengatasi ketimpangan kepemilikan tanah yang sudah berlangsung sejak zaman kolonial, dan menyelesaikan konflik agraria akut yang terjadi puluhan tahun di seantero nusantara. Komponen utama reforma agraria ini direspons Perpres dengan relatif baik.

Baca: Ketua umum DPN Pemuda Tani HKTI Apresiasi Pemerintahan Jokowi yang Telah Memulai Reforma Agraria

Objek reforma agraria disebutkan berasal dari Hak Guna Usaha (HGU) dan Hak Guna Bangun (HGB) yang telah habis masa berlakunya, alokasi 20% dari HGB di atas HGU, termasuk alokasi 20% dari HGU aktif.

Berikutnya, tanah kawasan hutan yang dilepaskan, tanah terlantar, tanah penyelesaian konflik, tanah bekas tambang diluar kawasan hutan, tanah timbul, tanah yang memenuhi syarat pemenuhan hak, tanah bekas hak era kolonial, dan tanah kelebihan maksimum.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Eko Sutriyanto
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas