Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Rekayasa Sosial dalam Wacana Referendum Aceh

Menyeruaknya wacana referendum Aceh, belakangan, sesungguhnya menampilkan potret buram hegemoni politik yang berlangsung di tanah Rencong.

Rekayasa Sosial dalam Wacana Referendum Aceh
Istimewa
Amir Faisal. 

Oleh Amir Faisal
Pendiri The Atjeh Connection Foundation

TRIBUNNERS - Menyeruaknya wacana referendum Aceh, belakangan, sesungguhnya menampilkan potret buram hegemoni politik yang berlangsung di tanah Rencong.

Kepentingan di balik wacana referendum saat ini juga bukan lagi merepresentasikan tuntutan etnisitas yang terjadi beberapa dekade silam.

Aspirasi politik ini, mencuat secara insidental disertai faktor-faktor politik elektoral. Sehingga, jelas, wacana tersebut tidak mewakili segenap lapisan masyarakat Aceh.

Wacana referendum ini kembali mengapung setelah Muzakir Manaf atau Mualem, ketua Partai Aceh sekaligus bekas panglima GAM (Gerakan Aceh Merdeka) melontarkannya di tengah peringatan semblan tahun meninggalnya Proklamator GAM Hasan Tiro.

Baca: Daftar Rute Bus TransJakarta yang Terintegrasi Stasiun LRT Jakarta

Baca: Ratna Sarumpaet Dapat Surat Pengantar Rujukan ke Rumah Sakit

Baca: Irfan Seventeen Dilaporkan Suami Citra Monica dengan Tuduhan Perselingkuhan

Baca: Dikira Tumor, Dokter Keluarkan Gigi yang Tumbuh di dalam Buah Zakar Anak Ini

Ia beralasan, banyak kesepakatan yang tidak diberjalan pasca Nota MoU Helsinki ditandatangani. Mualem juga mengatakan Indonesia sekarang sedang di ambang kehancuran. Ketidakpastian politik dan ketimpangan ekonomi juga disebutnya sebagai salah satu alasan referendum.

Pernyataan Mualem ini berpotensi memicu keresahan masyarakat. Gagasan referendum juga dapat membangkitkan trauma pasca konflik hinggap kembali di pikiran masyarakat Aceh.

Padahal, masyarakat Aceh kini tengah menikmati kondisi reintegrasi. Setelah perjanjian damai Helsinki, situasi juga relatif damai.

Oleh karena itu, sangat tidak wajar, jika seorang tokoh publik di Aceh malah mengeluarkan wacana yang menggelisahkan sekaligus memancing kontroversi.

Wacana referendum kali ini sebenarnya sangat tidak relevan jika dikaitkan dengan situasi politik di bumi Serambi Mekah.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Malvyandie Haryadi
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas