Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Bea Cukai Siap Hadapi Era Industri 4.0

Bea Cukai Cikarang menerima kunjungan kerja delegasi dari Asia IoT Business Platform (AIBP) dan jajaran Direksi Cikarang Dry Port (CDP)

Bea Cukai Siap Hadapi Era Industri 4.0
Bea Cukai
Bea Cukai Cikarang menerima kunjungan kerja delegasi dari Asia IoT Business Platform (AIBP) dan jajaran Direksi Cikarang Dry Port (CDP) bertempat di Aula Chandra Bagha, Kantor Bea Cukai Cikarang, Jumat (30/08/2019). 

Bea Cukai Cikarang menerima kunjungan kerja delegasi dari Asia IoT Business Platform (AIBP) dan jajaran Direksi Cikarang Dry Port (CDP) bertempat di Aula Chandra Bagha, Kantor Bea Cukai Cikarang, Jumat (30/08/2019). Kunjungan kerja AIBP ini dilakukan setiap tahun sejak tahun 2014 dan mendapatkan dukungan dari 2 Kementerian Negara yaitu Kementerian Komunikasi dan Informasi serta Kementerian Perindustrian.

Kunjungan kerja AIBP kali ini bertujuan untuk berdiskusi dalam rangka peningkatan daya saing industri Indonesia di era Industri 4.0 dengan transformasi digital dan Internet of Things (IoT) sebagai teknologi kunci dalam mewujudkan program “Making Indonesia 4.0”.

Direktur Informasi Kepabeanan dan Cukai, Agus Sudarmadi, berkesempatan memaparkan inovasi dan terobosan Bea Cukai selama ini dalam mengantisipasi perubahan proses bisnis terhadap perkembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK), termasuk menyiapkan lompatan teknologi yang akan diadopsi dalam peningkatan efesiensi pelayanan dan efektifitas pengawasan Kepabean dan Cukai di era baru ini. Bea Cukai dalam hal ini memfokuskan pemanfaatan teknologi terkini dalam pengembangan proses bisnisnya dengan memperkenalkan CEISA 4.0.

“CEISA 4.0 adalah jawaban antisipatif Bea Cukai terhadap perubahan proses bisnis dari segala lini yang memungkinkan terjadinya inovasi disruptif”, ungkap Agus.

CEISA 4.0. menurut Agus meliputi Perbaikan pelayanan melalui efisiensi, penyampaikan dokumen berbasis single document dan single submission, peningkatan pengembangan sistem pelayanan dan pengawasan berbasis mobile, pemanfaatan big data dalam mewujudkan data-driven dalam membantu peningkatan optimalisasi tujuan organisasi, dan pemanfaatan teknologi terkini dalam proses bisnis Bea Cukai seperti IoT, Face and Image Recognition, Artificial Intelligence (AI), Block Chain, dan sebagainya.

“Saya mengharapkan pertemuan hari ini dapat menjadi sebuah diskusi yang positif sehingga ke depannya akan tercipta keselarasan antara kemajuan teknologi, kebutuhan industri dengan kebutuhan proses bisnis Bea Cukai, sehingga kemajuan teknologi dapat membawa dampak positif bagi Bea Cukai dan Indonesia,” Tutup Agus.(*)

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas