Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Pintar Jaga Cash Flow, Kunci Perusahaan Bisa Bertahan di Masa Pandemi Covid-19

Angela juga menyarankan agar perusahaan mengelola likuiditas dengan sebaik-baiknya agar bisa tetap bertahan di tengah kondisi sulit saat ini.

Pintar Jaga Cash Flow, Kunci Perusahaan Bisa Bertahan di Masa Pandemi Covid-19
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kemampuan manajemen perusahaan dalam menjaga cash flow diyakini menjadi salah satu kunci penting agar perusahaan yang bergerak di bidang apa saja bisa bertahan dari dampak negatif akibat paparan pandemi Covid-19 di Indonesia.

International Contact Partner RSM Indonesia Angela Simatupang dalam video conference Dreya Forum bertajuk "Strategi Menghadapi New Normal Baru" di Jakarta, Jumat (5/6/2020), pandemi menyebabkan banyak sektor usaha menghadapi masalah dan itu membebani bisnis mereka.

Yang paling berat dirasakan adalah permintaan konsumen yang merosot drastis.

Selain itu juga munculnya perubahan peraturan yang signifikan, gangguan pada rantai pasok, munculnya pengangguran, serta ancaman resesi ekonomi.

"Pandemi Covid-19 menyebabkan permintaan konsumen jadi kolaps. Itu sudah seperti rantai lingkaran setan. Kuncinya adalah menjaga cash flow, karena cash is king," ujarnya.

Angela juga menyarankan agar perusahaan mengelola likuiditas dengan sebaik-baiknya agar bisa tetap bertahan di tengah kondisi sulit saat ini.

"Maintain likuiditas karena kita sekarang punya krisis likuiditas," saran Angela.

Angela menegaskan, krisis yang terjadi akibat pandemi Covid-19 saat ini sangat berbeda karakternya dengan krisis ekonomi yang pernah melanda Indonesia di fase 1997-1998.

Salah satu buktinya, tidak semua sektor bisnis ikut terdampak Covid-19 meski dampaknya terjadi dalam skala masif.

Video conference Dreya Forum bertajuk
Video conference Dreya Forum bertajuk "Strategi Menghadapi New Normal" di Jakarta, Jumat (5/6/2020) (IST)

"Sektor-sektor tertentu merasakan dampak sangat besar dan mendalam, tapi ada juga sektor-sektor tertentu lainnya yang menikmati financial benefit karena meningkatnya permintaan akan kebutuhan-kebutuhan tertentu," ungkap Angela Simatupang.

Halaman
123
Penulis: Choirul Arifin
Editor: Sanusi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas