Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Gojek Targetkan Zero Emissions, Zero Waste dan Zero Barriers pada 2030

Gojek mengumumkan komitmen Three Zeros: Zero Emissions, Zero Waste dan Zero Barriers, untuk dicapai pada 2030.

Gojek Targetkan Zero Emissions, Zero Waste dan Zero Barriers pada 2030
GOJEK
Ilustrasi 

Untuk semakin memastikan akuntabilitas, Gojek juga membentuk Dewan Penasihat Berkelanjutan atau Sustainability Advisory Council yang beranggotakan para pakar eksternal independen dari berbagai organisasi, seperti UN Women, ASEAN Centre for Energy, Universitas Indonesia, dan lainnya.

“Untuk mencapai berbagai berbagai target Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dalam waktu kurang dari 10 tahun, kita harus mulai bertindak. Berlandaskan pada ilmu pengetahuan, selaras dengan standar global serta metodologi berbasis data, kami membangun strategi ESG Gojek dengan tujuan untuk menciptakan dampak positif dan pembangunan ekonomi yang inklusif, dimanapun kami berada. Gojek tidak dapat mencapai berbagai berbagai target SDGs sendirian tanpa berkolaborasi dengan pihak-pihak yang memiliki tujuan yang sama,” kata Tanah Sullivan, Group Head of Sustainability, Gojek.

Regional Program Manager ASEAN of GRI Lany Harijanti mengungkapkan jika prinsip sustainability yang diadopsi perusahaan memiliki dampak positif bagi manusia, bumi, dan kesuksesan jangka panjang perusahaan karena pada akhirnya, tidak ada seorangpun yang dapat berbisnis jika bumi tidak ada. Perlunya suatu perusahaan melaporkan dampak sustainability bukan lagi menjadi pertanyaan.

"Pelaporan sustainability adalah mutlak. Yang menjadi pertanyaan adalah apakah perusahaan tersebut dapat melaporkan secara akurat dan relevan, serta mengkomunikasikan dengan baik dampaknya terhadap ekonomi, lingkungan, dan masyarakat yang penting bagi mayoritas para pemangku kepentingan, bukan hanya penting bagi kepentingan kelompok tertentu," ujar Lany Harijanti.

Lany Harijanti juga mengungkapkan bahwa Standar GRI yang umum digunakan sebagai standar pelaporan di dunia, bukan sekadar kerangka atau blueprint pelaporan tetapi yang terpenting, standar ini menjadi suatu bahasa yang sama yang dimengerti secara global agar perusahaan dapat merumuskan tujuan sustainability-nya, dan secara berkala mengukur, menganalisis, dan melaporkan pencapaian mereka untuk kemudian terus meningkatkan kinerja sustainability perusahaan tersebut.

"Standar GRI mendorong perusahaan untuk fokus terhadap topik-topik materialitas yang menggambarkan dampak sustainability paling signifikan dengan menggunakan data kuantitatif, tinjauan narasi, dan sistem dengan indikator,” ujar Lany Harijanti.

Melindungi mata pencaharian dan membantu masyarakat di tengah COVID-19

Gojek juga membantu meminimalisir dampak COVID-19 di seluruh ekosistemnya. Beberapa upaya tersebut antara lain: memastikan kesehatan dan keselamatan para pemangku kepentingan, mengembangkan produk dan layanan baru untuk menjawab kebutuhan yang berubah, serta menciptakan peluang penghasilan bagi mitra usaha dan mitra driver.

Pada 2020, Gojek mendirikan Yayasan Anak Bangsa Bisa (YABB) untuk mendukung mitranya dan masyarakat luas yang terdampak pandemi.

YABB berhasil mengumpulkan donasi sebesar Rp100 miliar yang diperoleh dari manajemen senior dan karyawan Gojek (GoTroops) serta Rp20 miliar dari perusahaan dan program donasi lainnya.

Gojek juga senantiasa melindungi pelanggannya dan masyarakat luas dengan memanfaatkan skala perusahaan untuk memastikan para pelanggan tetap mendapatkan informasi mengenai pedoman kesehatan dan keselamatan.

Selain itu, Gojek juga telah meluncurkan beberapa fitur dan inisiatif untuk membantu mencegah penyebaran COVID-19 sekaligus mendukung para garda terdepan.

Laporan Sustainability Gojek selengkapnya dapat diakses di: https://www.gojek.com/sustainability/.(*)

Ikuti kami di
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas