Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Ekonom: Jika AS Gagal Bayar Utang, Perekonomian Dunia Akan Kolaps

Perekonomian dunia disebut akan terpuruk, jika pemerintah Amerika Serikat gagal bayar utang negara.

Ekonom: Jika AS Gagal Bayar Utang, Perekonomian Dunia Akan Kolaps
KEMENKEU
Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah Redjalam 

Pelosi menambahkan bahwa Demokrat tidak akan memasukkan peningkatan utang dalam Rancangan Undang-undang (RUU) rekonsiliasi 3,5 triliun dolar AS mereka.

Suara untuk meningkatkan pagu utang ini tentu tidak akan mengizinkan adanya pengeluaran tambahan dari pemerintah.

Karena peningkatan itu memungkinkan Kementerian Keuangan untuk terus membayar pengeluaran sebelumnya.

Hal ini mirip dengan bagaimana konsumen melunasi tagihan kartu kredit dari bulan sebelumnya.

Sementara itu, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer dari Partai Demokrat untuk negara bagian New York menolak menjawab pertanyaan tentang apakah majelis akan menambahkan ketentuan plafon utang dalam resolusi berkelanjutan.

"Kita memiliki sejumlah cara berbeda untuk menyelesaikan plafon utang, kita harus menyelesaikannya," kata Schumer.

Di sisi lain, karena Kementeriannya tidak diizinkan untuk mengeluarkan utang baru sebelum Kongres menunda atau meningkatkan plafon, Yellen dan 'para pembantunya' telah melirik 'sederet langkah luar biasa' untuk menghemat uang dan menghindar dari pelanggaran batas pinjaman federal.

Langkah-langkah luar biasa ini akan memungkinkan Kementerian Keuangan AS untuk menebus investasi tertentu dalam program pensiun federal dan menghentikan yang baru untuk menghasilkan uang tunai tanpa meningkatkan utang secara keseluruhan.

Namun saat sederet langkah darurat itu habis, tidak ada lagi dana cadangan yang bisa menyokong.

Kecuali jika Kongres membahas mengenai plafon, pembayaran Jaminan Sosial, Medicare, pengeluaran militer, bunga utang AS dan kewajiban lainnya 'yang dihentikan begitu saja'.

Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas