Tribun Bisnis

Pandemi, PLN Kelebihan Pasokan Listrik

PLN akan mengalami kebihan pasokan atau oversupply listrik di tengah penyelesaian program 35 GW yang telah disusun sejak 2015

Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Sanusi
zoom-in Pandemi, PLN Kelebihan Pasokan Listrik
ist
ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT PLN (Persero) akan mengalami kebihan pasokan atau oversupply listrik di tengah penyelesaian program 35 gigawatt (GW) yang telah disusun sejak 2015.

EVP Electricity System Planning PLN Edwin Nugraha Putra mengatakan, perseroan pada saat ini sedang menyelesaikan program 35 GW, di mana sekitar 33 GW merupakan pembangkit listrik berbasis fosil.

"Ini akan membuat kondisi PLN oversupply, karena beban sekarang ini turun sangat rendah akibat Covid-19. Perhitungan kami, beban pada 2019 di perencanaan dulu baru kembali pada tahun 2022," tutur Edwin secara virtual, Senin (15/11/2021).

Baca juga: Pasca Tangki di Kilang Cilacap Terbakar, PLN Pulihkan Penyaluran Listrik ke Pelanggan

"Tiga tahun ada perlambatan, tetapi infrastruktur (35 GW) sudah berdatangan sekarang. RUPTL 2015 itu menyebut beban tahun ini 361 TWh, tapi sekarang itu baru 249 TWh, jadi sepertiganya hilang beban tersebut," sambungnya.

Menurut Edwin, tantangan PLN pada saat ini yaitu menjaga pembangkit fosil dapat berkesinambungan menuju energi terbarukan atau renewable energy, dengan mengoperasikan sebagian pembangkit dari batubara dengan biomassa.

Baca juga: PLN Rampungkan Proyek SUTET Pemalang-Mandirancan Senilai Rp 1,7 Triliun

"Ini bisa meningkatkan bauran energi baru terbarukan hampir mencapai 6 persen, tanpa mengeluarkan capex yang baru, hanya cukup opexnya saja," tuturnya.

Selain itu, kata Edwin, PLN juga akan mengganti PLTD dengan PLTS sebagai upaya menghemat biaya dan mencapai energi baru terbarukan 23 persen pada 2025.

"PLTD ini ada di remote area, yang dioperasikan dengan diesek seharga 30 sen. Itu memungkinkan ganti PLTS dengan baterai seharga 25 sen," ucap Edwin.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas