Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Ditolak Masuk Malaysia, Remaja Ini Pulang Jalan Kaki & Batal Menjenguk Ibunya Sejak 3 Bulan Berpisah

Seperti yang dialami oleh Muhammad Shafqat Ali, remaja 17 tahun ini ditolak masuk ke Malaysia untuk menjenguk ibunya.

Ditolak Masuk Malaysia, Remaja Ini Pulang Jalan Kaki & Batal Menjenguk Ibunya Sejak 3 Bulan Berpisah
Malay Mail
Lalu lintas di jalan raya Kuala Lumpur Malaysia tampak lengang pascadiberlakukannya sistem penguncian (lockdown) secara nasional akibat virus corona. 

TRIBUNNEWS.COM - Cerita sedih terungkap di tengah pandemi Covid-19 dan aturan negara dalam menangani penyebaran virus corona.

Seperti yang dialami oleh Muhammad Shafqat Ali, remaja 17 tahun ini ditolak masuk ke Malaysia untuk menjenguk ibunya.

Ia yang berpisah selama 3 bulan tak melihat ibunya itu batal memasuki Malaysia dengan alasan belum menjalani tes Covid-19.

Seperti dikabarkan Free Malaysia Today (FMT), Muhammad Shafqat Ali merupakan remaja dari Singapura yang terpaksa kembali ke Negeri Singa dengan berjalan kaki karena ditolak masuk Malaysia.

Otoritas setempat melarang dirinya masuk karena tak membawa bukti tes Covid-19.

Baca: Kisah Pilu 3 TKI: Dipecat karena Covid-19, Pulang Jalan Kaki dari Malaysia Hingga Tersesat di Hutan

Padahal, seperti diberitakan mothership.sg, ia seharusnya menerima konfirmasi dari Malaysia My 2nd Home (MM2H) Center lewat email.

Konfirmasi itu menyatakan, dia bisa memasuki Malaysia dan mengambil tes pada saat kedatangan di titik masuk.

Skema MM2H adalah program yang memungkinkan orang asing yang memenuhi kriteria tertentu, untuk tinggal di Malaysia selama mungkin dengan izin kunjungan sosial dengan banyak entri.

Muhammad Shafqat lebih lanjut menyatakan tak bertemu ibunya selama tiga bulan.

Bahkan dirinya beralasan akan siap menjalani karantina 14 hari wajib bagi para migran yang kembali ke Malaysia, serta membayar biaya pengujian.

Halaman
1234
Penulis: Facundo Chrysnha Pradipha
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas