Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Jokowi Ingatkan agar Hati-hati dalam Kegiatan Pendidikan Berbasis Asrama

Presiden Jokowi tidak ingin di boarding school terjadi penyebaran virus corona atau Covid-19

Jokowi Ingatkan agar Hati-hati dalam Kegiatan Pendidikan Berbasis Asrama
TRIBUN/SETPRES/AGUS SUPARTO
Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Ketua Gugus Tugas Nasional Covid-19 Letjen TNI Doni Monardo (kanan) saat meninjau progres penanganan Covid-19 di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jakarta Timur, Rabu (10/6/2020). Presiden mengunjungi Kantor Gugus Tugas Nasional Covid-19 yang berada di BNPB guna memantau penanganan COVID-19 pada masa new normal. TRIBUNNEWS/SETPRES/AGUS SUPARTO 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fransiskus Adhiyuda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo menaruh atensi yang tinggi terkait kegiatan pendidikan yang berbabasis asrama.

Pasalnya, Presiden Jokowi tidak ingin di boarding school terjadi penyebaran virus corona atau Covid-19.

Baca: Jokowi Prediksi Puncak Lonjakan Kasus Covid-19 di Indonesia Terjadi pada Agustus-September

Hal itu disampaikan Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Letjen Doni Monardo usai rapat terbatas terkait Percepatan Penanganan Pandemik Covid-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (13/7/2020).

"Pesan bapak presiden terkait dengan kegiatan pendidikan yang berbabasis asrama. Sehingga ini harus menjadi atensi semuanya," kata Doni.

Doni menjelaskan, Presiden menaruh atensi setelah muncul klaster besar penyebaran Covid-19 di Sekolah Calon Perwira (Secapa) TNI AD.

Diketahui, sebanyak 1.280 orang anggota termasuk calon perwira terpapar Covid-19.

"Diingatkan semua boarding school termasuk pesantren untuk hati-hati, sekali lagi hati-hati dalam menyelenggarakan kegiatan pendidikan berbasis asrama. Karena kalau ada satu orang saja yang terpapar maka potensi terpapar yang lain pun sangat tinggi," ucap Doni.

Sementara itu, Doni memastikan bahwa pemerintah mengedepankan tracing, testing dan treatment.

Baca: Gugus Tugas Belum Beri Izin Rekomendasi Pembukaan Bioskop di Masa Pandemi Covid-19

Tentunya, perlakuan tidak hanya pada ODP dan PDP, tetapi pada orang tanpa gejala (OTG).

"Tentunya kalau positif harus betul-betul disiplin untuk melakukan karantina atau isolasi mandiri, termasuk juga karantina atau isolasi yang disiapkan oleh pemerintah di daerah," jelasnya.

Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas