Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Tingkat Keampuhan Vaksin Buatan China dan Rusia Hanya 40 Persen?

Sejumlah ilmuwan menilai, vaksin Covid-19 yang dikembangkan di Rusia dan China memiliki sejumlah potensi kelemahan besar.

Tingkat Keampuhan Vaksin Buatan China dan Rusia Hanya 40 Persen?
Facebook Vladimir Putin
ILUSTRASI Vaksin Covid-19 dari Rusia, Vladimir Putin 

Tetapi banyak orang sudah memiliki antibodi terhadap Ad5, yang dapat menyebabkan sistem kekebalan menyerang vektor alih-alih merespons virus corona.

Hal itu lah yang disebut para ahli membuat vaksin menjadi kurang efektif.

Ilustrasi dokter mencari vaksin virus corona.
Ilustrasi dokter mencari vaksin virus corona. (World of Buzz)

Baca: Saat Vaksin Virus Corona Sudah Tersedia, Siapa yang Akan Mendapatkannya Pertama Kali?

Beberapa peneliti telah memilih adenovirus alternatif atau mekanisme pengiriman.

Universitas Oxford dan AstraZeneca mendasarkan vaksin COVID-19 mereka pada adenovirus simpanse, untuk menghindari masalah Ad5.

Kandidat Johnson & Johnson menggunakan Ad26, strain yang relatif langka.

Dr Zhou Xing, dari Universitas McMaster Kanada, bekerja dengan CanSino untuk vaksin pertama berbasis Ad5, untuk tuberkulosis, pada tahun 2011.

Timnya sedang mengembangkan vaksin COVID-19 Ad5 yang dihirup, berteori hal itu dapat menghindari masalah kekebalan yang sudah ada sebelumnya.

Baca: Update Proses Vaksin Virus Corona di Indonesia, Akhir Tahun 2020 Bisa Diedarkan?

"Kandidat vaksin Oxford memiliki keuntungan yang cukup besar" dibandingkan dengan vaksin CanSino yang disuntikkan," katanya.

Xing juga khawatir vektor Ad5 dosis tinggi dalam vaksin CanSino dapat menyebabkan demam, yang justru memicu skeptisisme vaksin.

"Saya pikir mereka akan mendapatkan kekebalan yang baik pada orang yang tidak memiliki antibodi terhadap vaksin, tetapi banyak orang memilikinya," kata Dr Hildegund Ertl, direktur Pusat Vaksin Wistar Institute di Philadelphia.

Di China dan Amerika Serikat, sekitar 40 persen orang memiliki tingkat antibodi yang tinggi dari paparan Ad5 sebelumnya, sedangkan di Afrika, bisa mencapai 80 persen, kata para ahli.

(Tribunnews.com/Maliana)

Ikuti kami di
Penulis: Inza Maliana
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas