Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Doni Monardo Akan Telepon Kepala Daerah yang Tak Tegas Larang Kegiatan Kerumunan Massa

Pasalnya, Doni tak ingin kejadian yang terjadi di Jakarta beberapa hari lalu terjadi juga di sejumlah daerah lainnya.

Doni Monardo Akan Telepon Kepala Daerah yang Tak Tegas Larang Kegiatan Kerumunan Massa
YouTube Front TV
Kerumunan jamaah peringatan Maulid di Tebet Jakarta Selatan, Jumat (13/11/2020) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Letjen TNI Doni Monardo menginstruksikan kepada seluruh kepala daerah, Pangdam dan Kapolda untuk melarang seluruh kegiatan yang menimbulkan kerumunan massa.

Doni bahkan secara tegas menyampaikan, akan menelpon satu persatu semua Gubernur, Pangdam dan Kapolda seluruh Indonesia untuk mengingatkan agar benar-benar menjalankan larangan kerumunan massa.

Pasalnya, Doni tak ingin kejadian yang terjadi di Jakarta beberapa hari lalu terjadi juga di sejumlah daerah lainnya.

"Jika para pemimpin di daerah tegas menjalankan dan mematuhi protokol kesehatan maka kita sudah melindungi rakyat kita," kata Doni kepada wartawan, Kamis (19/11/2020).

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19, Doni Monardo.jpg
Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19, Doni Monardo.jpg (Tangkap layar channel YouTube BNPB)

Doni juga berharap para Gubernur, Pangdam dan Kapolda bisa segera membuat jumpa pers sekaligus menyampaikan ke publik bahwa di masa pandemi ini harus disiplin dan patuh pada protokol kesehatan sesuai arahan Presiden Jokowi. 

Baca juga: Doni Monardo Minta Maaf Soal Beri Masker ke Acara Habib Rizieq: Semata-mata Demi Lindungi Masyarakat

Baca juga: Doni Monardo Ingatkan Kepala Daerah Larang Kerumunan yang Berpotensi Melanggar Protokol Kesehatan 

Para tokoh ulama, tokoh masyarakat atau siapapun dapat menunda segala bentuk aktivitas yang berpotensi menimbulkan kerumunan dan melanggar protokol kesehatan. 

"Bagi yang berniat akan menggelar acara, maka saya ingatkan, tugas kita  melakukan pencegahan. Para tokoh, ulama harus menjadi teladan, memberi contoh mencegah agar tidak terjadi pelanggaran protokol kesehatan," harap Doni.

Menurutnya, seperti yang terjadi di Jakarta, jika terlambat dicegah, dan saat massa sudah berkumpul, maka ketika dibubarkan sangat berpotensi terjadi gesekan. 

"Makanya saya minta kepada semua pemimpin di daerah untuk melakukan pencegahan, mengingatkan agar apa yang terjadi di Jakarta minggu lalu tidak terulang di tempat lain," tegas mantan Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus ini.

"Kalau massa sudah berkumpul dan kita bubarkan maka bisa terjadi hal hal yang tidak diinginkan. Pasti jatuh korban. Makanya harus tegas sejak awal, agar kerumunan yang melanggar protokol kesehatan tidak terjadi. Ingat, covid ini nyata, bukan konspirasi. Yang meninggal di Indonesia sudah lebih 15 ribu orang, dan dunia lebih 1,5 jt jiwa," jelasnya.

Ikuti kami di
Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas