Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

3 Varian Covid-19 Ini Tengah Diamati Pemerintah, Menkes Sebut Belum Ada di Indonesia

Pemerintah Indonesia menyebut tengah melakukan pengawasan terhadap perkembangan mutasi virus SARS-Cov2 penyebab Covid-19.

3 Varian Covid-19 Ini Tengah Diamati Pemerintah, Menkes Sebut Belum Ada di Indonesia
freepik.com
Ilustrasi virus SARS Cov-2 penyebab Covid-19. 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah Indonesia menyebut tengah melakukan pengawasan terhadap perkembangan mutasi virus SARS-Cov2 penyebab Covid-19.

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin menyebut, virus SARS-Cov2 sangat mudah bermutasi.

Sejak muncul pada Desember 2019 hingga sekarang, Budi menyebut banyak muncul mutan atau varian baru termasuk varian Alpha, Beta, Gamma, hingga Delta yang menyebabkan lonjakan kasus yang sangat tinggi di India dan di Indonesia pada bulan Juli 2021 lalu.

Bahkan varian Delta terus menjalar ke pelosok dunia sehingga meningkatkan dan menjadikan lonjakan kasus di sejumlah negara.

Sehingga, lanjut Budi, pemerintah memutuskan benar-benar harus memantau perkembangan varian SARS-Cov2 di seluruh dunia agar tak masuk ke Indonesia.

"Ada tiga varian baru yang masuk di dalam pengamatan pemerintah, yaitu yang pertama varian Lambda atau C37, ini pertama kali ditemukan di Peru pada bulan Desember 2020," ungkap Menkes dalam konferensi pers PPKM, Senin (13/9/2021) malam.

Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin
Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin (tangkap layar Kemenkes)

Baca juga: PPKM Masih Lanjut, Bioskop Mulai Buka Maksimal 50 Persen di Daerah Level 2 dan 3

Virus Covid-19 varian Lambda hingga kini sudah tersebar di 42 negara.

Selanjutnya varian kedua adalah varian Mu (baca: Miyu) atau B.6121 yang pertama kali ditemukan di Kolombia pada Januari 2021.

Budi menyebut saat ini Covid-19 varian Lambda sudah tersebar di 49 negara.

"Dan yang paling baru adalah varian C.1.2 yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan bulan Mei 2021 dan sudah menyebar di 9 negara," ungkap Budi.

Baca juga: Diperpanjang atau Tidak? Pemerintah Tegaskan PPKM Berlevel akan Terus Dilakukan

Halaman
12
Editor: Miftah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas