Tribun

Virus Corona

Soal Adanya Laporan Vaksin Covid-19 Kadaluarsa, Menkes: Presiden Minta Masyarakat Hati-hati

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan kepada masyarakat untuk hati-hati dalam memberikan maupun menerima vaksin Covid-19 yang kadaluarsa

Penulis: Galuh Widya Wardani
Editor: Daryono
Soal Adanya Laporan Vaksin Covid-19 Kadaluarsa, Menkes: Presiden Minta Masyarakat Hati-hati
Tangkap Layar Youtube Sekretariat Presiden
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam Evaluasi PPKM, Senin (15/11/2021) 

TRIBUNNEWS.COM - Atas arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyampaikan kepada masyarakat untuk tetap hati-hati dalam memberikan maupun menerima vaksin Covid-19.

Imbauan tersebut disampaikan oleh Menkes Budi lantaran adanya laporan yang muncul dari wilayah Nusa Tenggara Timur, Jawa Tengah dan DI Yogyakarta akhir-akhir ini.

"Bapak Presiden juga menekankan bahwa tolong hati-hati dengan vaksin kadaluwarsa."

"Jadi beberapa provinsi yang laporannya sampai ke beliau seperti Nusa Tenggara Timur atau juga dari Jawa Tengah itu memang perlu (termasuk) Yogyakarta."

"Perlu diperhatikan agar vaksinasinya jangan sampai kadaluarsa," kata Menkes Budi, Senin (15/11/2021) dikutip dari akun Youtube Sekretariat Kabinet. 

Baca juga: CARA Unduh Sertifikat Vaksin Covid-19 via PeduliLindungi, Bagaimana Jika Sertifikat Belum Muncul?

Baca juga: Waspada Vaksin Covid-19 Kedaluwarsa, Menkes: Ada di NTT, Jateng hingga Yogyakarta

Jika memang ditemui vaksin yang mendekati batas tanggal pemakaiannya, maka diharapkan vaksinasi dapat sesegera mungkin didistribusikan ke wilayah-wilayah yang membutuhkan.

"Kalau misalnya sudah dekat-dekat (tanggal) kadaluarsa, mungkin kita bisa mengalihkan ke provinsi-provinsi lain yang masih membutuhkan atau kita bisa alihkan ke TNI dan Polri," jelas Menkes Budi.

Pada kesempatan yang sama, Menkes Budi juga menyampaikan bahwa stok vaksin yang tersedia, saat ini aman.

Sampai sekarang, stok vaksin yang ada yakni sebanyak 270 dosis.

"Sebanyak 267 sudah didistribusikan ke kabupaten kota dan provinsi dan yang sudah dipakai ada 206 juta."

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas