Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ketua DPD RI Optimis UMKM NTT Ikut Terangkat di Exotic Tenun Fest 2021

Exotic Tenun Fest 2021 adalah preliminary event untuk mendukung Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) di Labuan Bajo, Juni 2021.

Ketua DPD RI Optimis UMKM NTT Ikut Terangkat di Exotic Tenun Fest 2021
dok. DPD RI
Ketua DPD RI melihat secara langsung penenun ikat kain khas NTT di Kabupaten Sumba Barat Daya yang merupakan binaan yayasan Kalakioma Senin (22/3/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Untuk pertama kalinya, event Exotic Tenun Fest 2021 meluncur di Nusa Tenggara Timur. Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, memberikan dukungan untuk event yang berlangsung Senin (22/3) hingga Rabu (24/3) kemarin. Ia optimis Exotic Tenun Fest 2021 bisa mengangkat UMKM NTT.

Exotic Tenun Fest 2021 adalah preliminary event untuk mendukung Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) di Labuan Bajo, Juni 2021.

Event ini akan melibatkan sekitar 960 produk tenun ikat, bersama produk turunannya, karya penenun dari UMKM di NTT. Pada saat penutupan, tercatat total nilai transaksi sebesar Rp1,3 milyar.

Tenun-tenun tersebut dipajang secara virtual melalui e-catalog selama kegiatan dan dapat diakses melalui situs www.exotictenunfest.com. Bank Indonesia (BI) perwakilan NTT menargetkan Rp1 miliar sampai Rp1,5 miliar dari kegiatan ini.

"Kita sangat mendukung Exotic Tenun Fest 2021 di NTT. Apalagi tujuannya untuk mendorong usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) dalam pemulihan ekonomi, serta mendukung pengembangan tenun ikat melalui digitalisasi promosi dan sistem pembayaran," tutur LaNyalla, Kamis (25/3/2021).

Senator asal Jawa Timur itu juga berharap kegiatan ini dapat meningkatkan produktivitas tenun di NTT, khususnya di tengah pandemi Covid-19.

"Tenun khas NTT sangat unik dan exotic. Jika pasar dibuka lebar-lebar, dapat dipastikan peminat kain tenun ikat NTT akan tinggi," katanya.

LaNyalla menilai permasalahan yang selama ini terjadi adalah kurangnya promosi. Sehingga, masyarakat Indonesia kurang mengenal keunikan kain tenun NTT.

"Digitalisasi yang diterapkan dalam Exotic Tenun Fest 2021 merupakan langkah awal yang positif. Para perajin dapat memanfaatkan event ini sebaik-baiknya untuk menghidupkan roda ekonomi," ujarnya.(*)

Ikuti kami di
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas