Tribun

Rahmad Handoyo Ajak Semua Pihak Bijak Berpendapat Tentang Omicron

Hal itu penting agar masyarakat tidak bingung dan menyebabkan kepercayaan terhadap aturan yang dibuat pemerintah berkurang.

Editor: Content Writer
zoom-in Rahmad Handoyo Ajak Semua Pihak Bijak Berpendapat Tentang Omicron
dok. DPR RI
Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo. 

TRIBUNNEWS.COM - Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo mengajak semua pihak untuk menahan diri dan bersikap bijak dalam menyampaikan pendapat terkait penanganan Covid-19, khususnya varian Omicron. Hal itu penting agar masyarakat tidak bingung dan menyebabkan kepercayaan terhadap aturan yang dibuat pemerintah berkurang.

“Ada komentar yang terlalu dipaksakan, misalnya disebut-sebut bahwa Omicron tidak berbahaya, Omicron terlalu dramatisasi, Omicron terlalu dibesar-besarkan sehingga membuat masyarakat takut. Komentar seperti ini kan kurang bijak, karena para ahli epidemiologi di seluruh dunia pun  belum bisa memastikan tingkat keparahan Omicron itu,” katanya dalam keterangan pers, Rabu (22/12/2021)

Rahmad mengingatkan, saat ini kasus Covid-19 di Amerika Serikat melonjak lagi dan 75 persen didominasi Omicron. Tak hanya di AS, nyaris di seluruh negara saat ini sedang fokus menghadapi Omicron.

“Kita bisa melihat secara global, ancaman Omicron ini nyata adanya. Lalu apanya yang didramatisir? Sebaiknya pendapat pribadi jangan terlalu dipaksakan, seolah-olah kita yang paling benar. Karena dampaknya, masyarakat bisa bingung dan kepercayaan terhadap kebijakan dan aturan pemerintah akan berkurang,” ungkapnya.

Melanjutkan keterangannya, politisi PDI-Perjuangan ini mengatakan harapannya agar semua pihak, baik mantan pejabat, tokoh politik, termasuk  masyarakat biasa, bisa menahan diri dan bijak dalam bermedia sosial.

“Sebut soal antri berkepanjangan di bandara yang sempat viral. Tayangan tersebut terkesan menyudutkan pemerintah dan para petugas di bandara. Padahal petugas sudah melayani masyarakat yang baru datang dari luar negeri selama 24 jam sehari,” tuturnya.

Rahmad menambahkan, di masa pandemi ini, semua anak bangsa selayaknya bergotong-royongan memerangi Covid-19. Salah satu cara bergotong royong, kata Rahmad, menyampaikan pendapat secara bijak.

“Saya kira semua pendapat kita hormati, kita hargai, tetapi jangan memaksakan kehendak dengan menyampaikan kepada publik seolah pendapat kita paling benar,” tegas legislator asal Boyolali, Jawa Tengah ini.

Rahmad tidak memungkiri, bisa saja orang-orang menyampaikan pendapat dengan niat baik. Tapi dikatakan, sebaiknya pendapat tersebut dikomunikasikan kepada pihak terkait.

"Kalau info yang tidak utuh disampaikan ke masyarakat, lalu diterima mentah-mentah oleh masyarakat, dampaknya pendapat masyarakat akan terbelah. Nah, jika terjadi pro dan kontra maka proses pengendalian Covid-19, khususnya di masa liburan nataru ini bisa menjadi kontra produktif,” tutur Rahmad.

Rahmad menyarankan semua pihak mengikuti aturan yang sudah dibuat pemerintah, karena sejatinya pemerintah lah pemimpin perang  melawan Covid-19.

“Apapun yang disampaikan pemerintah kita ikuti bersama, karena semua keputusan pemerintah sudah melalui kajian dan rujukan dari WHO (Organisasi Kesehatan Dunia), para ahli, para asosiasi kesehatan, asosiasi dokter maupun pihak berkompeten yang lain,” tutupnya. (*)

Ikuti kami di
berita POPULER
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas