Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version
BBC

Erdogan: Pasukan Turki lancarkan serangan di Suriah untuk dirikan 'zona aman'

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan operasi dilakukan untuk menciptakan 'wilayah aman' dari milisi Kurdi dan juga untuk melindungi

Pasukan Turki mulai melakukan serangan di Suriah timur laut, yang kemungkinan dapat menciptakan konflik langsung dengan pasukan pimpinan Kurdi sekutu AS.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, mengatakan operasi dilakukan untuk menciptakan "wilayah aman" dari milisi Kurdi dan juga untuk melindungi pengungsi Suriah.

Juru bicara Erdogan, Ibrahim Kalim, mengatakan Turki "sama sekali tidak ingin merebut atau menduduki wilayah Suriah".

"Tujuannya adalah membersihkan dan mengamankan perbatasan kami dengan Suriah dengan cara menghabisi semua unsur-unsur teroris dari wilayah perbatasan," kata Kalin.

"Tujuan kedua adalah menyediakan ruang bagi para pengungsi untuk kembali secara aman. Kami melakukan hal tersebut sesuai dengan kerangka Resolusi Dewan Keamanan PBB nomor 2.254. Kami akan sepenuhnya mendukung dan menghormati integritas wilayah dan persatuan nasional Suriah. Turki tidak berniat menduduki wilayah Suriah mana pun," kata Kalin.

Menurut tentara yang tergabung di Syrian Democratic Forces (SDF), daerah warga sipil diserang pesawat tempur Turki.

Keputusan Presiden Trump untuk menarik mundur pasukan AS dari wilayah di dekat dua kota perbatasan, setelah menelepon Presiden Erdogan di akhir minggu, memicu kecaman meluas di dalam dan luar negeri.

Kurdi - yang merupakan sekutu AS dalam mengalahkan kelompok yang menamakan diri Negara Islam (ISIS) di Suriah - 'menjaga' ribuan pejuang ISIS dan keluarganya di penjara dan kamp di bawah pengawasan mereka.

Masih belum jelas apakah mereka tetap akan ditahan.

suriah, turki, as, isis
BBC

Saat mengumumkan serangan tersebut di Twitter, Erdogan mengatakan "misinya adalah untuk mencegah terbentuknya daerah teror di perbatasan bagian selatan dan menciptakan perdamaian di daerah tersebut".

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Sumber: BBC Indonesia
BBC
  Loading comments...
© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas