Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Heboh, Anak Kucing Berkepala Dua di Amerika Serikat

Kucing berkepala dua yang juga dikenal dengan duplikasi kraniofasial ini, biasanya tidak bertahan lebih dari seminggu karena cacat

Heboh, Anak Kucing Berkepala Dua di Amerika Serikat
For Serambinews.com
Biscuit dan Gravy, nama anak kucing berwajah dua yang lahir di Oregon, Amerika Serikat (AS). Anak kucing ini memiliki dua mulut dan dua hidung.(Twitter @Trudy1950) 

TRIBUNNEWS.COM, AMERIKA SERIKAT - Anak kucing berkepala dua lahir dari rahim induk kucing peliharaan Kyla King di Oregon, Amerika Serikat (AS).

Pemilik menamai bayi kucing ini Biscuit dan Gravy, dengan nama panggilan Biscuit.

Dilansir dari Mirror Jumat (22/5/2020), anak kucing berkepala dua ini karena memiliki kelainan bawaan langka, dikenal sebagai diprosopus.

Kelainan itu membuat bagian-bagian wajah berjumlah ganda di kepala.

Anak kucing berkepala dua ini memiliki dua mulut dan dua hidung, tetapi belum diketahui apakah empat matanya bisa berfungsi semua, menurut USA Today.

Sayangnya, kucing berkepala dua yang juga dikenal dengan duplikasi kraniofasial ini, biasanya tidak bertahan lebih dari seminggu karena cacat.

Baca: Pria Ini Rela Habiskan Uang Rp 90 Juta Demi Bangun Rumah Mewah untuk Kucing, Lihat Hasilnya

Meski King juga tidak terlalu berharap Biscuit bisa bertahan hidup, ia mengungkapkan si anak kucing sudah mengeong, ada nafsu makan, dan menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Namun kepala kucing terlalu besar ditopang oleh tubuhnya, sehingga ia belum terlalu banyak bergerak.

King mengatakan, jika Biscuit sanggup bertahan hidup ia akan merawatnya dan membesarkannya.

Niatan itu tidak hanya datang dari King seorang, karena sejumlah orang juga telah menunjukkan minat mereka untuk membeli atau mengadopsi Biscuit.

Baca: Via Vallen Ngabuburit Bareng Kucing Peliharaannya

Kucing dengan kelainan ini juga kadang-kadang disebut kucing Janus.

Kucing Janus tertua di dunia, Frank dan Louie, mati di usia 15 tahun.

Kucing berkepala dua lainnya juga menjadi buah bibir pada November 2019, karena berhasil membalikkan prediksi untuk bertahan hidup.

Ia bernama Duo, tinggal di California dan telah berusia empat bulan usai diadopsi seorang dokter hewan.

Artikel ini telah tayang di serambinews.com dengan judul Anak Kucing Berkepala Dua Hebohkan Amerika Serikat, Ternyata

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Eko Sutriyanto
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas