Tribun

Rusuh di Amerika Serikat

Pelaku Pembunuhan George Floyd, Derek Chauvin, Sempat Diperingatkan Rekannya saat Kejadian

Derek Chauvin sempat diperingatkan seorang rekannya ketika melakukan penangkapan terhadap George Floyd.

Penulis: Pravitri Retno Widyastuti
Editor: Ayu Miftakhul Husna
Pelaku Pembunuhan George Floyd, Derek Chauvin, Sempat Diperingatkan Rekannya saat Kejadian
Kolase Tribunnews/CBS
Derek Chauvin sempat diperingatkan seorang rekannya ketika melakukan penangkapan terhadap George Floyd. 

"Dalam setiap langkah kemajuan di negara ini, setiap perluasan kebebasan, setiap ekspresi cita-cita terdalam kita, telah dimenangkan melalui upaya yang membuat status quo tidak nyaman."

"Dan kita semua harus berterima kasih kepada orang-orang yang bersedia secara damai, disiplin, untuk berada di luar sana membuat perbedaannya," tandas dia.

Bagian paling pribadi dalam pidato yang disampaikan Barack Obama adalah ia melihat keluarganya sendiri, ketika ia melontarkan pesan yang dimaksudkan khusus untuk pemuda pria dan wanita kulit hitam.

Sejumlah demonstran berlutut dan meneriakkan yel-yel di depan Kantor Polisi Detroit saat melakukan aksi unjuk rasa atas kematian George Floyd, di Detroit, Michigan, Amerika Serikat, Minggu (31/5/2020) waktu setempat. Meninggalnya George Floyd, seorang pria keturunan Afrika-Amerika, saat ditangkap oleh polisi di Minneapolis beberapa waktu lalu memicu gelombang aksi unjuk rasa dan kerusuhan di kota-kota besar di hampir seantero Amerika Serikat. AFP/Seth Herald
Sejumlah demonstran berlutut dan meneriakkan yel-yel di depan Kantor Polisi Detroit saat melakukan aksi unjuk rasa atas kematian George Floyd, di Detroit, Michigan, Amerika Serikat, Minggu (31/5/2020) waktu setempat. Meninggalnya George Floyd, seorang pria keturunan Afrika-Amerika, saat ditangkap oleh polisi di Minneapolis beberapa waktu lalu memicu gelombang aksi unjuk rasa dan kerusuhan di kota-kota besar di hampir seantero Amerika Serikat. AFP/Seth Herald (AFP/Seth Herald)

"Sekarang aku ingin berbicara langsung pada pemuda pria dan wanita kulit berwarna di negara ini, yang telah menyaksikan terlalu banyak kekerasan dan terlalu banyak kematian, dan terlalu sering beberapa dari kekerasan itu berasal dari orang-orang yang seharusnya melayani dan melindungi Anda."

"Aku ingin kalian tahu bahwa kalian penting. Aku ingin kalian tahu bahwa hidup kalian penting, bahwa impian kalian penting," bebernya.

"Wajah anak perempuan saya, Sasha dan Malia, dan saya melihat keponakan saya, saya melihat potensi tanpa batas yang pantas berkembang, tanpa harus khawatir tentang apa yang akan terjadi ketika Anda berjalan ke toko atau pergi jogging atau berkendara di jalan atau melihat beberapa burung di taman," imbuhnya.

Lebih lanjut, Obama mengatakan setiap pemuda memiliki kekuatan untuk membuat segalanya lebih baik.

Ia juga menganggap pemuda telah membantu negara merasa seolah-olah ada suatu hal yang harus diubah.

"Aku harap kalian terus berharap meski mungkin merasa marah."

"Anda telah mengomunikasikan rasa darurat yang sama kuat dan transformatifnya seperti apapun yang saya lihat dalam beberapa tahun terakhir," tandas Obama.

(Tribunnews.com/Pravitri Retno W)

 
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas