Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Profil Alexei Navalny, Kritikus Vladimir Putin yang Juga Merupakan Pemimpin Oposisi Rusia

Inilah profil Alexei Navalny yang saat ini ditahan di penjara Rusia. Ia adalah kritikus Vladimir Putin sekaligus pemimpin oposisi Rusia.

Profil Alexei Navalny, Kritikus Vladimir Putin yang Juga Merupakan Pemimpin Oposisi Rusia
Kirill KUDRYAVTSEV/AFP
Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny dan istrinya Yulia terlihat di titik pemeriksaan paspor di bandara Sheremetyevo Moskow pada 17 Januari 2021. Polisi Rusia menahan kritikus Kremlin Alexei Navalny di bandara Moskow tak lama setelah dia mendarat dalam penerbangan dari Berlin, seorang jurnalis AFP di tempat kejadian berkata. 

Ini adalah nilai total dari pengadaan dan tender yang telah berhasil ditantang oleh tim Navalny di pengadilan, karena dianggap ilegal.

2011

Alexey Navalny mendirikan Anti-Corruption Foundation (ACF), organisasi antikorupsi publik independen terbesar di Rusia.

Saat ini, ACF memiliki sekira 30 karyawan (pengacara, ekonom, dll), serta ratusan relawan di seluruh negeri membantu yayasan tersebut.

ACF menyusun rancangan undang-undang yang ditujukan untuk melawan korupsi dan kesewenang-wenangan pejabat, menerbitkan investigasi dan dokumen yang mengungkapkan kebenaran tentang pengayaan gelap para deputi dan menteri.

Berkat kerja ACF, jutaan orang Rusia telah mempelajari kebenaran tentang skala tindakan sewenang-wenang dan pencurian di kalangan penguasa.

Pada tahun 2011, Alexey Navalny menciptakan slogan terkenal United Russia.

Baca juga: Uni Eropa Jatuhkan Sanksi pada Rusia atas Keracunan Alexei Navalny

2012

Alexey Navalny membuat rancangan undang-undang yang akan melarang pejabat pemerintah membeli mobil asing senilai lebih dari 1,5 juta rubel.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah Rusia, sebuah RUU mengumpulkan 100 ribu tanda tangan elektronik sebagai pendukungnya.

Akibatnya, pemerintah Rusia mengadopsi peraturan yang melarang pejabat untuk membeli mobil mahal dengan biaya publik.

Terlepas dari investigasi antikorupsi, pekerjaan Navalny dalam kerangka ACF mencakup sejumlah proyek sosial yang bertujuan untuk mengatur kendali publik atas kualitas jalan dan layanan utilitas.

2013

Alexey Navalny berpartisipasi dalam pemilihan Wali Kota Moskow.

Menurut data resmi, dia menerima lebih dari 27 persen suara.

Dia didukung oleh lebih banyak orang Moskow yang digabungkan dengan kandidat KPRF, LDPR, SR dan Yabloko.

Selama kampanye pemilihannya, Navalny mengadakan lebih dari 100 pertemuan dengan para pemilih, mengunjungi semua distrik Moskow dan mencapai solusi untuk ribuan masalah Moskow.

Protes antikorupsi Alexey Navalny telah memicu sarang pejabat koruptor yang licik.

Meski disebut sebagai musuh publik oleh lawan yang tak senang dengan dirinya, hal ini tidak menghentikan Navalny.

Para pejabat mulai menjebak Navalny dengan kasus-kasus kriminal.

Hukuman atas kasus-kasus yang paling kontroversial, kasus Kirovles, pertama-tama dibatalkan oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa, dan kemudian oleh Mahkamah Agung Rusia.

Namun demikian, pemerintah terus menekan Navalny dan keluarganya, adik laki-lakinya Oleg ditangkap atas tuduhan palsu.

Apartemen Alexey digeledah beberapa kali, dia telah menghabiskan lebih dari setahun sebagai tahanan rumah.

Tapi Alexey Navalny mengatakan berkali-kali "semua tekanan ini tidak akan pernah memaksanya untuk berhenti memperjuangkan kebenaran dan keadilan."

Unggahan InstagramAlexei Navalny bersama sang Istri Yulia Navalnaya di Rumah Sakit Charite, Jerman
Unggahan InstagramAlexei Navalny bersama sang Istri Yulia Navalnaya di Rumah Sakit Charite, Jerman (IG Alexei Navalny)

2014

Alexey Navalny dan ACF berperang melawan korupsi ke tingkat yang baru dengan mengembangkan dan meluncurkan inisiatif legislatif non-pemerintah tentang ratifikasi oleh Rusia Pasal 20 Konvensi PBB melawan korupsi, yang melarang pengayaan ilegal.

Inti dari pasal ini adalah menetapkan kontrol wajib tidak hanya atas pendapatan para pejabat, tetapi juga atas pengeluaran mereka.

Menurut inisiatif Navalny, pejabat mana pun yang tidak dapat menjelaskan sumber uang yang dia belanjakan untuk yacht, rumah mewah, jet pribadi, dan barang-barang mewah lainnya, harus menghadapi tuntutan.

Lebih dari 100 ribu orang Rusia menyatakan dukungan mereka terhadap RUU Navalny dan meski para pejabat masih memilih untuk mengabaikan inisiatif ini, kampanye publik melawan pengayaan gelap terus berlanjut.

2015

Yayasan Anti-Korupsi menerbitkan film dokumenter Chaika, di mana Navalny membuktikan bahwa Jaksa Agung Rusia Yuri Chaika memiliki koneksi dengan geng Tsapok dari desa Kushchovskaya.

Film dokumenter ini telah mengumpulkan 5 juta penayangan dan menerima sejumlah penghargaan dan penghargaan profesional.

Alexey Navalny adalah seorang pengacara profesional.

Sebelum menjadi politisi terkenal, dia pernah bekerja sebagai pengacara.

Penuntutan yang melanggar hukum telah menyebabkan lisensi pengacara Navalny dicabut.

Meski demikian, ia terus bekerja sebagai pengacara.

Ia mewakili dan melindungi kepentingan warga Rusia di ECHR.

Ia sering kali memenangkan kasus dan memastikan pemulihan keadilan dan pembayaran kompensasi untuk keputusan pengadilan yang melanggar hukum.

2016

Alexey Navalny memperluas format video dokumenter tentang korupsi di kalangan pejabat senior pemerintah.

Karena itu, ia menerbitkan materi tentang Wakil PM Igor Shuvalov, yang istrinya mengangkut jasadnya ke pameran anjing internasional dengan jet pribadi.

Sementara Shuvalov membeli apartemen mewah di Moskow dengan luas total lebih dari 1.000 meter persegi.

Navalny juga orang pertama yang memberi tahu seluruh negeri tentang rumah pedesaan besar Perdana Menteri Dmity Medvedev senilai 30 miliar rubel, yang dibangun dan dipersembahkan kepadanya oleh para oligarki.

Alexey Navalny meluncurkan kampanye untuk pemilihan presiden yang adil dan terbuka di Rusia, di mana semua kandidat dapat berpartisipasi.

Navalny mencalonkan dirinya untuk mempresentasikan programnya tentang perkembangan Rusia, dan dia siap untuk mempertahankannya dalam debat yang adil dan setara dengan lawan mana pun.

Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny ambil bagian dalam pawai untuk mengenang pembunuhan kritikus Kremlin Boris Nemtsov di pusat kota Moskow pada 29 Februari 2020.
Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny ambil bagian dalam pawai untuk mengenang pembunuhan kritikus Kremlin Boris Nemtsov di pusat kota Moskow pada 29 Februari 2020. (Kirill KUDRYAVTSEV / AFP)

2017

Dalam 4 bulan pertama kampanye pemilihan Alexey Navalny, 19 markas kampanye dibuka di seluruh Rusia.

Lebih dari 80.000 orang mendaftar sebagai relawan. Lebih dari 380.000 tanda tangan dikumpulkan untuk mendukung pencalonan Navalny dan lebih dari 39 juta rubel sumbangan dikumpulkan.

Pada 2017, Alexey Navalny dan Anti-Corruption Foundation menerbitkan film investigasi Don't Call Him Dimon tentang kerajaan rahasia Perdana Menteri Dmitry Medvedev.

Dokumenter tersebut berisi bukti bahwa kepala pemerintahan dan pengurusnya telah menciptakan jaringan yayasan amal yang korup yang menerima miliaran rubel dari oligarki.

Uang ini digunakan untuk membeli kapal pesiar dan membangun tempat tinggal, vila, dan kebun anggur.

Don't Call Him Dimon ditonton oleh lebih dari 25 juta orang Rusia.

Pada 26 Maret 2017, protes terjadi di 84 kota Rusia.

Para pengunjuk rasa menuntut reaksi resmi atas penyelidikan Navalny dari pemerintah.

Pada Desember 2017, Alexey menerbitkan platform kampanyenya .

Poin utama dari platform ini adalah perang melawan korupsi, pengurangan ketidaksetaraan, bantuan dalam pembelian real estat, pengurangan tarif hipotek, peningkatan pengeluaran obat-obatan dan perawatan kesehatan, penyederhanaan operasi bisnis dan pengurangan pajak untuk pemilik usaha kecil, deregulasi dan pengurangan birokrasi, redistribusi dana dan kewenangan yang berpihak pada daerah.

Pada 24 Desember 2017, pertemuan pemilih berlangsung di 20 kota.

Pada pertemuan tersebut, masyarakat mencalonkan Alexey Navalny sebagai calon presiden.

Menurut undang-undang, agar pencalonan sah, sekelompok minimal 500 orang diwajibkan untuk memberikan suara untuk pencalonan calon di hadapan perwakilan dari komisi pemilihan pusat.

Markas Besar Navalny memutuskan untuk menyelenggarakan pertemuan semacam itu di seluruh negeri, jadi secara total, lebih dari 15.000 orang secara resmi menyatakan dukungan mereka terhadap pencalonan presiden Alexey.

Pada hari yang sama, para pengacara mengumpulkan semua dokumen yang diperlukan dan menyerahkannya ke CEC.

Pada 25 Desember 2017, CEC menolak mendaftarkan Navalny sebagai calon presiden.

Alasan formal untuk itu adalah hukuman sebelumnya atas kasus Kirovles, yang dibuat-buat.

Keputusan CEC bermotif politik dan bertentangan dengan Konstitusi.

Markas Besar Navalny mengajukan banding ke Mahkamah Agung, tetapi keputusan itu tetap berlaku.

Segera setelah sesi pengadilan, Navalny mengumumkan pemogokan pemilih, sebuah tindakan protes sipil yang sedang berlangsung terhadap kecurangan dalam pemilihan.

Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny berdiri di dekat aparat penegak hukum di lorong sebuah pusat bisnis, yang merupakan kantor Yayasan Anti-Korupsi (FBK) miliknya, di Moskow pada 26 Desember 2019.
Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny berdiri di dekat aparat penegak hukum di lorong sebuah pusat bisnis, yang merupakan kantor Yayasan Anti-Korupsi (FBK) miliknya, di Moskow pada 26 Desember 2019. (Dimitar DILKOFF / AFP)

2020

Tribunnews mewartakan sebelumnya, Alexei Navalny jatuh sakit di Bandara Oms pada Agustus 2020.

Alexei Navalny dilaporkan dalam keadaan koma dan dibantu ventilator di rumah sakit Siberia.

Menurut Kira Yarmysh juru bicaranya, Alexei Navalny jatuh sakit karena diduga keracunan selama penerbangan.

Mengutip Al Jazeera, Yarmysh mengatakan, Kamis (20/8/2020), Alexei Navalny terbang dari Siberia menuju Moskow setelah melakukan perjalanan dinas ke Tomsk.

Pesawat yang dia tumpangi akhirnya melakukan pendaratan darurat karena dia tiba-tiba jatuh sakit.

Menurut kantor berita TASS, Alexei Navalny langsung dilarikan ke unit perawatan intensif untuk pasien toksikologi di Rumah Sakit Darurat No 1 di kota Omsk, Siberia.

Ada dugaan Alexei Navalny diracun dengan zat saraf Novichok.

Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny ditangkap di Moskow setelah ikut bersama para pendemonstrasi bersama para aktivis antikorupsi, Minggu (28/1/2018). (AP)
Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny ditangkap di Moskow setelah ikut bersama para pendemonstrasi bersama para aktivis antikorupsi, Minggu (28/1/2018). (AP) (AP)

2021

Alexei Navalny ditahan oleh pihak berwajib setibanya di Moskow dari Jerman.

Russia Today melaporkan, Navalny dan sang istri Yulia tiba di Bandara Sheremetyevo, Moskow pada Minggu malam (17/1/2021) waktu setempat.

Mereka lantas menuju terminal bus untuk melanjutkan perjalanan.

Saat berada di Kantor Imigrasi, kritikus Presiden Rusia Vladimir Putin itu diamankan oleh polisi.

Otoritas penjara Rusia mengonfirmasi penahanan Navalny.

Awal pekan ini, terungkap bahwa Navalny telah dimasukkan dalam daftar buronan di Rusia tak lama sebelum tahun baru.

Baca juga: Otoritas Rusia Tahan Alexei Navalny, Zhakarova Peringatkan Politisi Asing

Baca juga: Kasus Novichok Alexei Navalny: Presiden Vladimir Putin Turun Tangan untuk Evakuasi Navalny ke Jerman

Navalny dan Yulia di Imigrasi
Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny dan istrinya Yulia terlihat di titik pemeriksaan paspor di bandara Sheremetyevo Moskow pada 17 Januari 2021. Polisi Rusia menahan kritikus Kremlin Alexei Navalny di bandara Moskow tak lama setelah dia mendarat dalam penerbangan dari Berlin, seorang jurnalis AFP di tempat kejadian berkata.

(Tribunnews.com/Andari Wulan Nugrahani)

Ikuti kami di
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas