Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Analisis Militer: Kapal Selam di Masa Depan Lebih Baik daripada Kapal Induk

Baik kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir maupun kapal selam serang nonnuklir, secara umum, bagaimanapun, akan tetap memainkan peran penting.

Analisis Militer: Kapal Selam di Masa Depan Lebih Baik daripada Kapal Induk
RUSSIATODAY/SPUTNIKNEWS
Kapal selam dan kapal penjelajah Rusia menggelar manuver latihan tempur negara tersebut beberapa waktu lalu. Kapal selam di masa depan diprediksi akan lebih signifikan perannya di masa perang ketimbang kapal induk. 

Di satu sisi, kapal bertenaga nuklir harus menghadapi batasan serius yang diberlakukan oleh banyak pelabuhan, karena bencana nuklir Fukushima benar-benar membuat orang curiga terhadap teknologi tersebut.

Di sisi lain, Uni Soviet/Rusia dan AS, khususnya Westinghouse Electric Company LLC, sejauh ini memproduksi lebih banyak kapal selam nuklir daripada negara lain di dunia.

Rusia memiliki pengalaman yang luas dalam memproduksi, memelihara, dan meningkatkan sistem penggerak nuklir, dan berada jauh di depan negara-negara lain dalam hal itu.

Pengalaman ini dapat dipasarkan, yang patut dicoba untuk dijelajahi. Tidak banyak yang menyambut baik gagasan penggunaan sumber energi nonkonvensional di kapal laut.

Tentu saja, kapal dapat menggunakan energi angin dan matahari, tetapi sumber energi tersebut tidak sepenuhnya dapat diandalkan.

Angin datang dan pergi. Hal yang sama berlaku untuk matahari, satu saat matahari padam, lalu hilang entah berapa lama.

Memiliki reaktor nuklir onboard, bagaimanapun, akan memberikan sumber pasokan listrik tanpa gangguan yang dapat dikontrol sepenuhnya.

Rusia juga telah mengembangkan pembangkit listrik tenaga nuklir terapung Akademik Lomonosov. Pembangkit listrik Fukushima hancur akibat gempa bumi, seperti yang kita ketahui, dan kemudian tsunami menyebarkan partikel radioaktif ke sekitarnya, mencemari lingkungan.

Dibandingkan dengan itu, pembangkit listrik tenaga nuklir terapung jauh lebih tidak bermasalah karena dapat dengan mudah diangkut ke tempat perlindungan yang aman di dekatnya.

Jika diperlukan, yang dibutuhkan hanyalah kapal tunda. Hanya dalam waktu lima hingga tujuh tahun, kita mungkin melihat pasar yang sangat membutuhkan diversifikasi produksi tenaga nuklirnya.(Tribunnews.com/RT/xna)

Ikuti kami di
Editor: Setya Krisna Sumarga
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas