Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Analisis Militer: Kapal Selam di Masa Depan Lebih Baik daripada Kapal Induk

Baik kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir maupun kapal selam serang nonnuklir, secara umum, bagaimanapun, akan tetap memainkan peran penting.

Analisis Militer: Kapal Selam di Masa Depan Lebih Baik daripada Kapal Induk
RUSSIATODAY/SPUTNIKNEWS
Kapal selam dan kapal penjelajah Rusia menggelar manuver latihan tempur negara tersebut beberapa waktu lalu. Kapal selam di masa depan diprediksi akan lebih signifikan perannya di masa perang ketimbang kapal induk. 

TRIBUNNEWS.COM, MOSKOW - Kapal induk mungkin sudah usang tetapi kapal selam masih memiliki potensi besar. Seperti apa armada laut Rusia di masa depan?

Kolumnis Russia Today, Mikhail Khodarenok, menyajikan analisis masa depan militer Rusia, Selasa (4/5/2021), di tengah persaingan global melibatkan AS, China, dan tentu saja Rusia.

Khodarenok ini pensiunan kolonel. Dia pernah menjabat perwira Direktorat Operasional Utama Staf Umum Angkatan Bersenjata Rusia.

Menurut Khodarenok, saat ini ada diskusi intens sedang berlangsung di komunitas ahli Rusia tentang masa depan armada Rusia.

Sejauh ini, satu hal yang jelas, negara membutuhkan armada dagang yang kuat, seperti halnya angkatan laut yang kuat.

Proyeksi perencanaan industri pembuatan kapal tidak boleh kurang dari 30 tahun ke depan. Ini sudah jadi kesepahaman banyak kalangan.

Baca juga: Vladimir Putin Peringatkan Kekuatan Asing agar Tak Lintasi Garis Merah Rusia

Saat ini, menurut Khodarenok, Rusia memiliki program pengembangan industri hingga 2050, yang tampaknya baik-baik saja.

Namun, sejak dirumuskan dan disetujui beberapa waktu lalu, pendapat para ahli mungkin sudah ketinggalan zaman dan perlu penyesuaian.

Dalam hal tren global, pembuat kapal modern bertujuan untuk meningkatkan kemampuan manuver dan efisiensi pada mobilitas yang menurun.

Analis saat ini setuju kapal induk hanya berguna jika Anda tidak berencana menyerang negara yang lebih kuat dari republik pisang.

Dalam perselisihan angkatan laut antara kekuatan yang sama, mereka akan disingkirkan terlebih dahulu karena mereka adalah sasaran empuk bagi peluru kendali.

Sangat sulit membayangkan kapal jenis ini melakukan pendekatan yang aman ke pantai Rusia dalam keadaan apa pun.

Baik kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir maupun kapal selam serang nonnuklir, secara umum, bagaimanapun, akan tetap memainkan peran penting di masa mendatang.

Menurut Khodarenok, belum jelas apa yang akan menggantikan kapal selam diesel-listrik, yaitu Proyek 636 dan kapal selam kelas yang sama.

Rusia masih melihat sistem tenaga penggerak independen udara untuk kapal selam diesel-listrik sebagai prioritas, tetapi mereka adalah komponen yang paling tidak penting dalam hal efisiensi secara keseluruhan.

Jika, atau lebih tepatnya, saat, baterai isi ulang dikembangkan yang dapat menggerakkan operasi kapal selam dengan kecepatan lima knot selama 15 hari, tenaga penggerak yang tidak bergantung udara kemungkinan besar akan menjadi bagian dari masa lalu.

Di sisi akustik, kapal selam masa kini harus setenang, atau, lebih tepatnya berisik seperti laut itu sendiri. Itulah yang coba dicapai generasi baru kapal selam: menjadi benar-benar tak terlihat secara akustik di air.

Adapun proyek-proyek besar yang sudah berjalan lama, seperti meningkatkan kapal perusak kelas Udaloy II Admiral Chabanenko, kapal penjelajah rudal kelas Kresta II Admiral Nakhimov dan beberapa kapal selam rudal jelajah kelas Oscar II, tampaknya diperlukan lebih banyak lagi.

Pertama-tama, setiap sistem dan komponen kapal memiliki siklus hidup, seperti kapal itu sendiri. Setelah kapal mendekati akhir siklusnya, tampaknya solusi yang baik untuk mengirimkannya ke galangan kapal saja ditingkatkan.

Pada pandangan pertama, pendekatan seperti itu sangat masuk akal dan menjanjikan untuk menghemat banyak dana yang berharga.

Secara metaforis, itu diterjemahkan menjadi meletakkan jantung dan paru-paru baru ke dalam tubuh lama (dalam hal ini, lambung tua).

Namun pada kenyataannya, setelah Anda membuka kotak pandora, biaya yang diproyeksikan akan mulai meningkat secara eksponensial. Biaya bisa satu sen untuk satu pon.

Oleh karena itu, tampaknya pendekatan baru dilakukan: setelah siklus hidup selesai, lebih praktis menghancurkan kapal lama dan membangun yang baru dari awal.

Inilah sebabnya mengapa semua pembicaraan tentang peningkatan battlecruiser kelas Kirov Pyotr Velikiy tidak benar-benar berhasil.

Mari kita mulai pertanyaan sangat sederhana: apakah Angkatan Laut Rusia membutuhkan kapal seberat 28 ton atau tidak?

Saat ini, sebagian besar kapal laut terbuka di dunia tidak melebihi 14 ton (muatan penuh), yang berarti dua kali lebih sedikit.

Adapun armada dagang, mungkin memiliki beberapa prospek cerah dengan lebih banyak rute pedalaman yang berkembang.

Satu-satunya batasan yang akan dihadapi armada dagang darat adalah ukuran kapalnya. Untuk berlayar menyusuri sungai Rusia, mereka tidak boleh melebihi 140 meter kali 16 meter.

Jadi sejumlah kapal kargo mungkin perlu dikurangi. Namun, waktu pengiriman akan menghemat lebih banyak uang dan sumber daya.

Akhir-akhir ini banyak perdebatan tentang penggunaan tenaga penggerak nuklir di kapal sipil, tidak hanya pemecah es, tetapi juga berbagai jenis kapal kontainer, tongkang yang lebih ringan, kapal roll-on / roll-off, kapal tanker dan lain-lain.

Di satu sisi, kapal bertenaga nuklir harus menghadapi batasan serius yang diberlakukan oleh banyak pelabuhan, karena bencana nuklir Fukushima benar-benar membuat orang curiga terhadap teknologi tersebut.

Di sisi lain, Uni Soviet/Rusia dan AS, khususnya Westinghouse Electric Company LLC, sejauh ini memproduksi lebih banyak kapal selam nuklir daripada negara lain di dunia.

Rusia memiliki pengalaman yang luas dalam memproduksi, memelihara, dan meningkatkan sistem penggerak nuklir, dan berada jauh di depan negara-negara lain dalam hal itu.

Pengalaman ini dapat dipasarkan, yang patut dicoba untuk dijelajahi. Tidak banyak yang menyambut baik gagasan penggunaan sumber energi nonkonvensional di kapal laut.

Tentu saja, kapal dapat menggunakan energi angin dan matahari, tetapi sumber energi tersebut tidak sepenuhnya dapat diandalkan.

Angin datang dan pergi. Hal yang sama berlaku untuk matahari, satu saat matahari padam, lalu hilang entah berapa lama.

Memiliki reaktor nuklir onboard, bagaimanapun, akan memberikan sumber pasokan listrik tanpa gangguan yang dapat dikontrol sepenuhnya.

Rusia juga telah mengembangkan pembangkit listrik tenaga nuklir terapung Akademik Lomonosov. Pembangkit listrik Fukushima hancur akibat gempa bumi, seperti yang kita ketahui, dan kemudian tsunami menyebarkan partikel radioaktif ke sekitarnya, mencemari lingkungan.

Dibandingkan dengan itu, pembangkit listrik tenaga nuklir terapung jauh lebih tidak bermasalah karena dapat dengan mudah diangkut ke tempat perlindungan yang aman di dekatnya.

Jika diperlukan, yang dibutuhkan hanyalah kapal tunda. Hanya dalam waktu lima hingga tujuh tahun, kita mungkin melihat pasar yang sangat membutuhkan diversifikasi produksi tenaga nuklirnya.(Tribunnews.com/RT/xna)

Editor: Setya Krisna Sumarga
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas