Tribun

Israel Serang Jalur Gaza

Remaja Palestina Tewas Usai Ditembak Tentara Israel saat Protes atas Permukiman Ilegal di Tepi Barat

Remaja Palestina tewas setelah ditembak oleh tentara Israel pada protes atas permukiman ilegal Israel di Tepi Barat yang diduduki, Sabtu (24/7/2021).

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Arif Fajar Nasucha
Remaja Palestina Tewas Usai Ditembak Tentara Israel saat Protes atas Permukiman Ilegal di Tepi Barat
ABBAS MOMANI / AFP
Kerabat menghibur Ruba al-Tamimi saat dia berduka atas putranya Muhammad selama prosesi pemakamannya di Deir Nizam, barat kota Ramallah di Tepi Barat yang diduduki, pada 24 Juli 2021, setelah kematiannya karena luka tembak yang diderita sehari sebelumnya selama bentrokan dengan tentara Israel. Al-Tamimi tewas setelah ditembak dalam bentrokan dengan tentara Israel pada protes atas permukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki, kata pihak berwenang Palestina. Remaja berusia tujuh belas tahun yang menderita luka tembak, kemudian meninggal di rumah sakit, kata kementerian kesehatan Palestina, sehari setelah kekerasan di desa Beita, Palestina. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang remaja Palestina tewas setelah ditembak oleh tentara Israel saat protes atas permukiman ilegal Israel di Tepi Barat yang diduduki, kata pihak berwenang Palestina, pada Sabtu (24/7/2021).

"Mohammed Munir al-Tamimi (17) menderita luka tembak, sesaat kemudian meninggal di rumah sakit," kata Kementerian Kesehatan Palestina, sehari setelah protes di desa Beita, Palestina.

Media Palestina melaporkan, ratusan warga Palestina menghadiri pemakaman remaja itu di Tepi Barat yang diduduki.

Baca juga: Sorotan Olimpiade Tokyo 2021 Hari Ini: Atlet Algeria Tolak Peluang Lawan Israel Demi Palestina

Baca juga: Israel Akan Mulai Uji Klinis Vaksin Covid-19 Versi Kapsul

Kematian Remaja Palestina
Kerabat menghibur Ruba al-Tamimi saat dia berduka atas putranya Muhammad selama prosesi pemakamannya di Deir Nizam, barat kota Ramallah di Tepi Barat yang diduduki, pada 24 Juli 2021, setelah kematiannya karena luka tembak yang diderita sehari sebelumnya selama bentrokan dengan tentara Israel. Al-Tamimi tewas setelah ditembak dalam bentrokan dengan tentara Israel pada protes atas permukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki, kata pihak berwenang Palestina. Remaja berusia tujuh belas tahun yang menderita luka tembak, kemudian meninggal di rumah sakit, kata kementerian kesehatan Palestina, sehari setelah kekerasan di desa Beita, Palestina.

Melansir Al Jazeera, Bulan Sabit Merah mengatakan 320 warga Palestina terluka dalam bentrokan itu, termasuk 21 orang terkena tembakan langsung, 68 oleh peluru karet dan banyak lainnya oleh gas air mata.

Ratusan warga Palestina berkumpul pada sore hari di desa Beita, sebuah titik panas dalam beberapa bulan terakhir, untuk memprotes pos ilegal Eviatar yang terletak di dekatnya, kata seorang fotografer AFP.

Daerah itu telah menyaksikan demonstrasi yang berlangsung terus menerus menentang perluasan pemukiman ilegal di tanah Palestina.

Tentara Israel mengatakan tentaranya telah menanggapi "dengan cara pembubaran kerusuhan" setelah warga Palestina melemparkan batu ke arah mereka.

Israel mengatakan dua tentaranya "luka ringan" dalam kekerasan itu.

Baca juga: PM Bennet: Warga Israel yang Tidak Divaksinasi Akan Ditolak Masuk Ke Sinagoga

Baca juga: Mantan Komisaris Tinggi HAM PBB Selidiki Pelanggaran dalam konflik Israel dan Palestina

Naftali Bennett
Naftali Bennett (Twitter @omarsuleiman504)

Protes terus berlangsung

Beita telah menjadi pusat kerusuhan yang sering terjadi sejak Mei, ketika puluhan keluarga Israel tiba dan mulai membangun pemukiman di puncak bukit dekat Nablus yang bertentangan dengan hukum Israel dan internasional.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas