Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

KESAKSIAN Polisi Saat Kerusuhan di  Capitol AS: Dipukul, Ditangkap, Ditusuk, Senjata Direbut Perusuh

Parlemen AS mendengarkan kesaksian sejumlah polisi dalam kerusuhan di Gedung Capitol AS Januari lalu

KESAKSIAN Polisi Saat Kerusuhan di  Capitol AS: Dipukul, Ditangkap, Ditusuk, Senjata Direbut Perusuh
AFP
Sejumlah polisi Selasa (27/7) memberi kesaksian mereka kepada parlemen AS terkait kerusuhan di Gedung Capitol AS 6 Januari lalu 

TRIBUNNEWS.COM - Sebuah komite khusus DPR AS yang ditugasi menyelidiki penyerbuan 6 Januari di US Capitol, Selasa (27/7) waktu setempat, mendengar kesaksian secara emosional empat petugas yang berhadapan dengan perusuh.

Sidang itu mengakhiri perdebatan berbulan-bulan di Kongres mengenai dimulainya penyelidikan  bipartisan independen yang dibuat setelah serangan 9/11.

Komisi semacam itu dibloikot oleh Senat Republik pada bulan Mei. Sebaliknya, Ketua DPR Nancy Pelosi, seorang Demokrat, mengumumkan panel DPR pada bulan Juni.

Panel ini terutama terdiri dari Demokrat dan dua Republikan yang dipilih oleh Pelosi dan sebagian besar diboikot oleh kepemimpinan Partai Republik.

Dalam kesaksian emosional, Petugas Polisi Metropolitan Washington DC Michael Fanone menceritakan kepada panel bagaimana penegakan hukum dikuasai oleh para perusuh yang didorong oleh mantan Presiden Donald Trump dan bertekad untuk menghentikan pengesahan Kongres atas  kemenangan Joe Biden dalam pemilihan Presiden Joe Biden.

Baca juga: Facebook Tangguhkan Akun Trump Selama 2 Tahun karena Unggahannya Dianggap Memicu Kerusuhan Capitol

Baca juga: Pendukung Trump Ingin Ledakkan Capitol AS dan Bunuh Anggota Kongres 

“Saya ditangkap, dipukul, ditusuk, semuanya disebut pengkhianat negara saya,” katanya. “Saya berisiko dilucuti dan dibunuh dengan senjata api saya sendiri, ketika saya mendengar teriakan 'bunuh dia dengan senjatanya sendiri.'”

"Aku masih bisa mendengar kata-kata itu di kepalaku hari ini."

Dia menambahkan dia kemudian diberitahu bahwa dia menderita serangan jantung selama kerusuhan, selain dari didiagnosis gegar otak, cedera otak traumatis, dan gangguan stres pascatrauma.

Fanone dengan marah menyesalkan bahwa ada anggota Kongres dari Partai Republik yang secara terbuka meremehkan kekerasan yang dia dan rekan-rekannya alami saat melawan para perusuh.

"Ketidakpedulian yang ditunjukkan kepada rekan-rekan saya itu memalukan!" katanya sambil membanting tangannya ke meja.

Baca juga: Ketua DPR AS akan Bentuk Komite Independen untuk Selidiki Kerusuhan Capitol AS

Baca juga: 4 Poin Penting Sidang Pemakzulan Donald Trump Hari ke-3: Trump Disebut Tak Sesali Insiden Capitol

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas