Tribun

Diplomasi Hak Asasi Manusia Jepang Setelah 76 Berakhirnya Perang Dunia, Melihat Indonesia Pula

Taizo Miyagi (53), seorang profesor Universitas Sophia menyoroti hak asasi manusia di Jepang, kritiknya buat negeri Sakura dalam kaitan dengan negara

Editor: Johnson Simanjuntak
Diplomasi Hak Asasi Manusia Jepang Setelah 76 Berakhirnya Perang Dunia, Melihat Indonesia Pula
Foto Jiji
Presiden Indonesia Soeharto dan Ibu Tien (tengah) menikmati teh pada upacara minum teh di kediaman pribadi Perdana Menteri Eisaku Sato (paling kanan) bersama Nyonya Hiroko tanggal 31 Maret 1968 di Setagaya-ku Tokyo. 

Pemerintahan Abe kedua, yang dilantik pada tahun 2012, berlangsung selama 7 tahun 8 bulan, dan   Abe, yang pada awalnya dipandang sebagai revisionis sejarah oleh beberapa bagian Eropa dan Amerika Serikat, menjadi tidak stabil dalam politik internasional karena kemunculan Presiden AS Trump. Sementara itu, ada satu tindakan yang disebut-sebut sebagai pengemban tatanan internasional liberal.

Dan hari ini adalah pos Abe. Tentu saja, penting bagi Jepang untuk menghargai hak asasi manusia dan demokrasi dan menjelaskan pentingnya hal itu kepada dunia luar. Peran Jepang juga penting dalam mendukung bahwa mereka bersifat universal, tidak terbatas pada Eropa dan Amerika Serikat. Di sisi lain, perlu dicatat bahwa tren saat ini adalah bahwa masalah "nilai" termasuk hak asasi manusia hanya dibicarakan dalam konteks melawan China. Ada realitas represi HAM di berbagai belahan dunia selain China, dan tidak boleh dianggap enteng karena ditekankan "melawan China".

Selain itu, dengan memposisikan China sebagai otoritarianisme yang menekan hak asasi manusia dan Jepang sebagai negara demokrasi yang menentangnya, Jepang dapat jatuh ke dalam ilusi kepuasan diri seolah-olah sempurna untuk menghormati hak asasi manusia dan demokrasi.

Upaya terus-menerus Jepang untuk memperdalam penghormatannya terhadap hak asasi manusia dan demokrasi di kakinya sendiri akan meyakinkan penyebaran eksternal hak asasi manusia di Jepang.

Sementara itu Beasiswa (ke Jepang) dan upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif dengan melalui zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang nantinya. Info lengkap silakan email: info@sekolah.biz dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas