Tribun
BBC

Afghanistan: Cerita orang-orang yang gagal melarikan diri dari Taliban

Operasi militer yang dipimpin AS telah mengawal evakuasi 123.000 orang dari Kabul dalam dua minggu setelah negara itu dikuasai Taliban. Namun

Meski begitu, Nazeef siap untuk mengambil risiko.

"Mereka tidak akan pernah memaafkan saya. Jika saya tinggal di Kabul, Taliban akan membunuh saya jika mereka menemukan saya."


"Saya ingin pergi karena tidak ada jaminan bahwa nyawa saya aman," kata Ahmed.

Ahmed sudah bertahun-tahun bekerja sebagai jurnalis dan kemudian mendapat jabatan sebagai penasihat media di salah satu departemen di pemerintahan Afghanistan.

Seorang perempuan Afghanistan menyambut kerabatnya di bandara.
Getty Images
Banyak negara Barat telah menerima pengungsi Afghanistan namun banyak orang-orang rentan masih menunggu diselamatkan.

Ia belum menerima ancaman pembunuhan secara langsung, namun ia takut karena Taliban menyita semua dokumentasi dari kantor tempatnya bekerja, termasuk daftar staf yang berisi namanya.

"Tindakan Taliban saat ini biasa saja. Tapi bagaimana perilaku mereka setelah mendirikan pemerintahan, itu pertanyaannya."

Ia curiga Taliban masih mengonsolidasikan kekuasaannya dan menunggu waktu yang tepat untuk "melenyapkan mereka yang dianggap sebagai musuh".

Ahmed tidak percaya dengan amnesti umum yang diberikan oleh Taliban.

Istrinya dan kakaknya meminta Ahmed untuk pergi. Karena dia memiliki visa Inggris yang valid, ia memutuskan untuk pergi ke bandara Kabul pada Kamis lalu namun ketika ia tiba, seluruh jalan di luar gerbang utama penuh dengan orang-orang.

Nekat, ia melompat ke saluran drainase yang sejajar dengan jalan, untuk menghindari antrean.

Halaman
1234
Sumber: BBC Indonesia
BBC
Ikuti kami di

Wiki Populer

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas