Tribun

Kementerian Pertahanan Lithuania Minta Warganya Jangan Memakai Ponsel Buatan China, Ini Alasannya

Rekomendasi ini dikeluarkan setelah Pusat Keamanan Siber Nasional melakukan tes terhadap telepon genggam buatan Xiaomi dan Huawei.

Editor: Hasanudin Aco
Kementerian Pertahanan Lithuania Minta Warganya Jangan Memakai Ponsel Buatan China, Ini Alasannya
Pengguna ponsel di China 

Seorang juru bicara Huawei kepada BBC mengatakan mereka terikat dengan hukum dan peraturan di negara-negara tempat mereka menjual produk dan juga memprioritaskan keamanan siber dan juga privasi.

Ia mengatakan data "tak pernah diproses di luar peranti Huawei".

"AppGallery hanya mengumpulkan dan memproses data seperlunya untuk memungkinkan pengguna melakukan pencarian, menginstal, dan mengatur aplikasi pihak ketiga prinsip ini sama dengan toko-toko aplikasi lain mana pun," kata juru bicara Huawei.

Ia menambahkan Huawei melakukan pengecekan keamanan secara berkala untuk "memastikan pengguna hanya mengunduh aplikasi yang aman".

Para peneliti di Pusat Keamanan Siber Nasional juga mengetes unit buatan OnePlus namun tidak menemukan masalah.

Laporan ini dikeluarkan di tengah meningkatnya ketegangan hubungan antara Lithuania dan China.

Bulan lalu, China mendesak Lithuania mencopot duta besar mereka di Beijing dan mengatakan mereka akan menarik dubes mereka di Vilnius.

Ketegangan berawal ketika Taiwan mengumumkan perubahan nama kedutaan mereka di Lithuania, yang sekarang disebut Kantor Perwakilan Taiwan.

Kantor kedutaan Taiwan lain di Eropa dan Amerika Serikat tidak menggunakan nama Taiwan tapi memakai nama ibu kota Taipei.

Pemerintah China menganggap Taiwan sebagai bagian dari wilayah mereka.

Sumber: BBC Indonesia

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas