Tribun

Korban Tewas akibat Kerusuhan di Penjara Ekuador Jadi 116 Orang

Korban kerusuhan di penjara Ekuador bertambah menjadi 116 orang, dan 80 lainnya luka-luka.

Penulis: Yurika Nendri Novianingsih
Editor: Citra Agusta Putri Anastasia
Korban Tewas akibat Kerusuhan di Penjara Ekuador Jadi 116 Orang
JOSE SANCHEZ LINDAO / AFP
Tentara berjaga di luar penjara di Guayaquil, Ekuador, pada 25 Februari 2021 - Korban tewas akibat kerusuhan di penjara Ekuador menjadi 116 orang. 

Sebelumnya, komandan polisi daerah Fausto Buenaño mengatakan bahwa mayat ditemukan di pipa penjara.

Di luar kamar mayat penjara, kerabat narapidana menangis, dengan beberapa menggambarkan kepada wartawan kekejaman yang dilakukan orang yang mereka cintai dipenggal dan dipotong-potong.

“Dalam sejarah negara ini, belum pernah ada insiden serupa atau mirip dengan ini,” kata Ledy Zúñiga, mantan presiden Dewan Rehabilitasi Nasional Ekuador.

Zúñiga, yang juga Menteri Kehakiman negara itu pada 2016, mengatakan dia menyesalkan bahwa langkah-langkah tidak diambil untuk mencegah pembantaian lain.

Pada bulan Juli lalu, presiden menetapkan keadaan darurat lain terkait sistem penjara Ekuador setelah terjadi beberapa kali kekerasan yang mengakibatkan lebih dari 100 narapidana terbunuh.

Sebelumnya, hari paling berdarah terjadi pada Februari, ketika 79 napi tewas dalam kerusuhan serentak di tiga lapas di Ekuador.

Pada Juli 2021, 22 tahanan lagi kehilangan nyawa mereka di penjara Litoral.

Sementara itu, pada September 2021, sebuah pusat penjara diserang oleh drone, tapi tidak ada korban jiwa.

(Tribunnews.com/Yurika)

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas