Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Negara 'Sekutu' Amerika di Timur Tengah Ini Jadi Sorotan Gara-gara Tidak Mengkritik Serbuan Rusia

Uni Emirat Arab mendapat kritikan dari negara Barat lantaran abstain dalam resolusi Dewan Keamanan PBB untuk mengutuk invasi Rusia ke Ukraina.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Malvyandie Haryadi
zoom-in Negara 'Sekutu' Amerika di Timur Tengah Ini Jadi Sorotan Gara-gara Tidak Mengkritik Serbuan Rusia
Pavel Golovkin, Eric BARADAT / AFP / POOL
(FILES) Foto kombinasi ini menunjukkan Presiden AS Joe Biden (kiri) saat memberikan sambutan tentang implementasi Rencana Penyelamatan Amerika di Ruang Makan Negara Gedung Putih di Washington, DC pada 15 Maret 2021; dan Presiden Rusia Vladimir Putin saat ia dan mitranya dari Turki mengadakan pernyataan pers bersama setelah pembicaraan mereka di Kremlin di Moskow pada 5 Maret 2020. Presiden Joe Biden dan Vladimir Putin memulai panggilan telepon pada 30 Desember 2021 tentang solusi diplomatik atas meningkatnya ketegangan Rusia-Barat atas Ukraina. 

TRIBUNNEWS.COM, DUBAI - Uni Emirat Arab mendapat kritikan dari negara Barat lantaran abstain dalam resolusi Dewan Keamanan PBB untuk mengutuk invasi Rusia ke Ukraina, pekan lalu.

Penasihat UEA, Anwar Gargash mengatakan bahwa memihak hanya akan mendorong lebih banyak kekerasan.

UEA, kata dia, memprioritaskan untuk mendorong semua pihak melakukan usaha diplomatik dan negosiasi untuk menemukan solusi politik.

Perang di Ukraina, yang dimulai kurang dari dua bulan setelah UEA duduk di Dewan Keamanan, mendorong perubahan kebijakan luar negeri negara itu ke panggung dunia.

Dalam sebuah panggilan telepon dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada Selasa lalu, Putra Mahkota Abu Dhabi mengatakan bahwa UEA menyerukan solusi damai atas krisis Ukraina.

Baca juga: Pasangan Amerika Berjalan Kaki Tinggalkan Ukraina Menuju Polandia Sambil Gendong Bayi Usia 4 Hari

Baca juga: Konflik Rusia-Ukraina, PBB: Laporan Kematian Tertunda, Jumlah Korban Sebenarnya Jauh Lebih Tinggi

Vladimir Putin
Vladimir Putin (Sky News)

Keduanya juga membahas kerja sama dalam sektor energi.

Negara-negara Arab lainnya juga menahan diri untuk tidak mengutuk invasi Rusia.

Arab Saudi, yang bermitra dengan Rusia dalam aliansi OPEC+, pada Selasa lalu mengatakan pihaknya mendukung upaya de-eskalasi internasional di Ukraina.

Liga Arab pada hari Senin juga menyerukan de-eskalasi dan pengekangan dalam komunike bersama.

"UEA (tidak boleh) diproyeksikan sebagai boneka Amerika Serikat lagi," kata Abdulkhaleq Abdulla, seorang profesor ilmu politik di UEA, dikutip dari CNN

"Hanya karena kami memiliki hubungan yang sangat baik dengan Amerika, kami tidak menerima perintah dari Washington, dan kami harus melakukan hal-hal yang konsisten dengan strategi dan prioritas kami sendiri," tambahnya.

Kebijakan luar negeri independen UEA muncul di tengah gesekan antara Abu Dhabi dengan pemerintah Biden terkait masalah yang terjadi di negara Teluk tersebut.

Setelah menjabat, Biden mengeluarkan Houthi dari daftar organisasi teroris AS.

Tidak butuh waktu lama setelah itu, Houthi mulai melakukan serangan fatal di Abu Dhabi.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas