Tribun

Saito Jadi Menteri Kehakiman Jepang Baru Gantikan Hanashi Yang Mengundurkan Diri Akibat Guyonannya

Ken Saito mantan Menteri Pertanian, Kehutanan dan Perikanan dari Partai Demokrat Liberal menggantikan Yasuhiro Hanashi sebagai Menteri Kehakiman

Editor: Johnson Simanjuntak
zoom-in Saito Jadi Menteri Kehakiman Jepang Baru Gantikan Hanashi Yang Mengundurkan Diri Akibat Guyonannya
Richard Susilo
Menteri Kehakiman Jepang, Yasuhiro Hanashi (62) kelahiran Mitaka Tokyo tanggal 12 Oktober 1959 dan dilantik sebagai Menteri kehakiman tanggal 10 Agustus 2022. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Perdana Menteri Fumio Kishida telah mengkonfirmasi menunjuk Ken Saito (63), mantan Menteri Pertanian, Kehutanan dan Perikanan dari Partai Demokrat Liberal (LDP), untuk menggantikan Yasuhiro Hanashi (62) sebagai Menteri Kehakiman.

"Hanya pada saat-saat seperti itulah Anda dapat memberikan perhatian besar saat ada cap hukuman mati di pagi hari dan menjadi berita utama di siang hari. Ini adalah posisi saat menteri jadi terkenal ya," paparnya beberapa waktu lalu kepada wartawan seolah berguyon.

Guyonan itulah yang mendapat kecaman keras partai oposisi dan masyarakat yang akhirnya membuat Menteri Hanashi meminta maaf di parlemen dan mengundurkan Jumat ini (11/11/2022).

PM Kishida sendiri merasa terbeban dirinya dan juga mengingatkan semua pejabat agar berhati-hati sekali dalam membuat komentar, "Sayang sekali komentarnya seperti itu. Tolong berhati-hati sekali dalam berkomentar," paparnya kepada semua pejabat Jepang.

Sementara menteri kehakiman yang baru, Saito  terpilih lima kali di distrik ke-7 Parlemen di Chiba. Setelah bekerja sebagai kepala seksi Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri dan wakil gubernur Prefektur Saitama, ia terpilih menjadi anggota Parlemen untuk pertama kalinya pada tahun 2009.

 Setelah menjabat sebagai sekretaris parlemen untuk lingkungan hidup, ketua departemen pertanian dan kehutanan partai, dan menteri negara pertanian, kehutanan, dan perikanan, ia bergabung dengan kabinet Abe untuk pertama kalinya sebagai menteri pertanian, kehutanan, dan perikanan pada 2017, dan menjabat selama lebih dari setahun.

Saito  dulunya anggota faksi mantan sekretaris jenderal Ishiba dari Partai Demokrat Liberal, tapi sekarang dia tidak punya faksi.

Sebagai Perdana Menteri Kishida, dengan mengangkat  Saito, yang memiliki pengalaman sebagai menteri dan akrab dengan kebijakan di berbagai bidang, tampaknya tujuannya adalah untuk menstabilkan pemerintahan.

Salah satu pimpinan LDP, Endo, mengatakan, "Pernyataan ringan Hanashi telah menciptakan rasa ketidakpercayaan di kalangan publik, dan itu adalah keputusan yang tidak dapat dihindari di tengah kesulitan dalam mengelola Diet."

Sementara Endo juga merekomendasikan saito yang dianggapnya memiliki kebijakan dan jawaban yang sangat baik. keterampilan, seperti melayani sebagai Menteri Perikanan. Karena dia akan terlibat dalam RUU untuk bantuan para korban dari Gereja Unifikasi sebelumnya.

"Kami ingin dia memenuhi tugasnya dan melakukan  manajemen pemerintahan ke depan. Kita harus menanggapi kritik dengan serius, bersatu sebagai partai, mendukung pemerintah Kishida, dan melakukan upaya untuk membuat rakyat merasa aman."

 Perwakilan Komei Yamaguchi "Saya ingin Anda membangun kembali sistem pemerintahan yang baik. Tentu saja Hanashi harus mengundurkan diri. Sangat disesalkan bahwa dia dengan ceroboh menyentuh hukuman mati dan harus dikritik habis-habisan. Penggantinya, Saito, sangat dievaluasi kemampuannya untuk menjawab pertanyaan. Saya pikir itu tepat," papar Natsuo Yamaguchi.

“Tanpa kepercayaan rakyat, kita tidak bisa menjalankan pemerintahan, dan saya ingin Kabinet tetap bersatu dan menguatkan diri sehingga bisa memenuhi harapan rakyat. Saya akan terus mendukung Saito, jadi saya ingin Anda melakukan yang terbaik.'' tekan Yamaguchi lagi berharap.

Sementara itu beasiswa (ke Jepang), belajar gratis di sekolah bahasa Jepang di Jepang, serta upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif. Info lengkap silakan email: info@sekolah.biz dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas