Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Hasi Penelitian Simpulkan Orang yang Optimis Cenderung Panjang Umur

Orang yang optimis cenderung lebih panjang umur. Demikian menurut penelitian terbaru terhadap 70.000 wanita dan 1.400 pria.

Hasi Penelitian Simpulkan Orang yang Optimis Cenderung Panjang Umur
Science News
Ilustrasi penuaan dini. 

TRIBUNNEWS.COM - Orang yang optimis cenderung lebih panjang umur. Demikian menurut penelitian terbaru terhadap 70.000 wanita dan 1.400 pria.

Kesimpulan ini juga menyebut makin tinggi kadar optimisme, makin rendah risikonya mengidap penyakit kronis dan kematian dini.

Kategori panjang umur dalam penelitian ini adalah bisa hidup sampai usia 85 tahun atau lebih.

“Dibandingkan dengan mereka yang kurang optimis, orang yang paling optimis kemungkinannya mencapai 50-70 persen untuk mencapai titik panjang umur,” kata ketua peneliti psikolog Lewina Lee.

Baca: Cokelat Dipercaya Bantu Kurangi Risiko Depresi, Benarkah?

Baca: Penderita Diabetes Disarankan Konsumsi Makanan Mengandung Magnesium, Cokelat Satu di Antaranya

Baca: Konsumsi Pisang Setiap Pagi Bantu Turunkan Berat Badan, Bagaimana Aturannya?

Faktor optimisme ini menonjol meski faktor-faktor lain dalam panjang umur, seperti latar belakang pendidikan, status pernikahan, masalah kesehatan kronik, dan depresi, diperhitungkan.

Optimisme juga menjadi faktor yang memengaruhi usia, terlepas dari apakah orang tersebut merokok, mengonsumsi alkohol, atau memiliki pola makan yang baik.

“Orang yang optimis akan mengalami stres lebih rendah, karena mereka tidak memandang sesuatu secara negatif dan merasa berdaya untuk menghadapi tantangan,” katanya.

Orang yang optimis juga tidak gampang menyerah dan cepat bangkit jika dihadang masalah. Seperti diketahui, stres adalah pembunuh dalam senyap dan merusak sistem tubuh kita.

Lebih dari itu, orang yang optimis juga cenderung merawat dirinya lebih baik serta mudah berteman.

Selain optimisme, faktor lain yang juga berperan besar dalam usia harapan hidup adalah keuangan yang stabil, pola makan yang baik, pendidikan, dan juga faktor genetik.

Berita ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Orang yang Optimis Lebih Panjang Umur

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Willem Jonata
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas