Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Mengenal Vaksin Covid-19 dari Johnson & Johnson, Hanya Butuh Satu Kali Suntikan

Berikut ini semua yang perlu Anda ketahui tentang vaksin Johnson & Johnson, termasuk cara kerjanya, kemanjurannya, dan efek sampingnya

Mengenal Vaksin Covid-19 dari Johnson & Johnson, Hanya Butuh Satu Kali Suntikan
JUSTIN TALLIS / AFP
Foto ilustrasi Vaksin Covid-19 Johnson & Johnson 17 November 2020. Berikut ini semua yang perlu Anda ketahui tentang vaksin Johnson & Johnson, termasuk cara kerjanya, kemanjurannya, dan efek sampingnya, serta perbandingannya dengan vaksin lain yang tersedia di AS sejauh ini. 

Sistem kekebalan mengingat bagaimana menanggapi S protein itu, dan jika Anda bersentuhan dengannya di masa mendatang, tubuh Anda akan memiliki kemampuan untuk melawannya dengan lebih efisien.

Namun, belum jelas berapa lama perlindungan ini bertahan atau apakah vaksin mencegah penularan virus dari orang ke orang, menurut FDA.

Teknologi ini unik, tetapi Johnson & Johnson memiliki banyak pengalaman dengannya, karena telah digunakan untuk vaksin Ebola.

"Mereka telah memberikan ratusan ribu dosis vaksin serupa ini, yang tidak memiliki masalah keamanan yang besar," kata William Schaffner, MD, seorang spesialis penyakit menular dan profesor di Vanderbilt University School of Medicine.

Vaksin COVID-19 lainnya, termasuk kandidat Oxford dan AstraZeneca, menggunakan teknologi adenovirus yang serupa.

Vaksin Johnson & Johnson bekerja secara berbeda dari vaksin mRNA yang tersedia dari Pfizer dan Moderna, yang keduanya memperkenalkan kode genetik yang pada dasarnya menipu tubuh untuk memproduksi antibodi COVID-19, tidak memerlukan virus sebenarnya.

Di satu sisi, vaksin ini melewati beberapa langkah yang diambil oleh vaksin vektor adenovirus.

Seperti vaksin Johnson & Johnson, opsi Pfizer dan Moderna adalah yang pertama dari jenisnya.

Apa efek samping dari vaksin COVID-19 Johnson & Johnson?

Vaksin Johnson & Johnson secara umum dapat ditoleransi dengan baik oleh peserta penelitian, kata Johnson & Johnson dalam siaran pers.

Menurut data sejauh ini, vaksin tersebut dapat menyebabkan efek samping ringan hingga sedang yang biasanya terkait dengan vaksinasi, serupa dengan yang terjadi dari vaksin Pfizer dan Moderna.

Efek samping itu termasuk gejala seperti pilek, seperti sakit kepala, nyeri tubuh, nyeri di tempat suntikan, dan demam — tanda normal bahwa respons kekebalan tubuh sedang prima.

Bagaimana penyimpanan vaksin COVID-19 Johnson & Johnson?

Salah satu keistimewaan terbesar dari vaksin Johnson & Johnson adalah daya tahannya.

Karena tidak mengandung mRNA sensitif seperti vaksin Pfizer dan Moderna (yang harus tetap beku), vaksin Johnson & Johnson dapat tetap stabil di lemari es normal antara 2 ° C dan 7 ° C hingga tiga bulan.

"Itu keuntungan besar," kata Thomas Russo, M.D., profesor dan kepala penyakit menular di Universitas di Buffalo di New York.

Menyimpan vaksin lain yang tersedia dengan aman, terutama vaksin Pfizer, yang perlu disimpan pada suhu -70 ° C yang sangat dingin, menjadi sedikit masalah bagi dokter atau apotek umum, karena sebagian besar lokasi tidak memiliki freezer khusus yang mencapai suhu tersebut.

(Tribunnews.com, Tiara Shelavie)

Ikuti kami di
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas