Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Begini Proses Diagnosis Infeksi DBD Pada Hari Pertama Hingga Lewat Dari Hari Kelima

Indonesia kerap menghadapi masalah kesehatan seperti Demam Berdarah Dengue (DBD. Bagaimana proses untuk mengetahui seseorang mengalami penyakit DBD?

Begini Proses Diagnosis Infeksi DBD Pada Hari Pertama Hingga Lewat Dari Hari Kelima
Shutterstock
Ilustrasi fogging, salah satu tindakan pencegahan penyakit DBD. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebagai negara beriklim tropis, Indonesia kerap menghadapi masalah kesehatan seperti Demam Berdarah Dengue (DBD) yang disebabkan Infeksi Virus Dengue (DENV).

Banyak masyarakat Indonesia yang hingga kini masih mengalami penyakit ini.

Sehingga diperlukan kecepatan dan ketepatan dalam mendeteksi DENV, agar penanganan terhadap infeksi dengue ini bisa segera dilakukan.

Perlu diketahui, terkait ketepatan dalam proses deteksi infeksi virus dengue ini, dapat dipastikan melalui konfirmasi laboratorium.

Baca juga: Sepanjang 2021 Total Ada 6.122 Kasus DBD di Indonesia, Tertinggi di Kelompok 15-44 Tahun

Baca juga: Sempat Demam, Aurel Hermansyah Umumkan Hasil Tes Swab: Alhamdulillah Negative

Ada empat cara konfirmasi laboratorium yang biasa dilakukan untuk mendiagnosis infeksi DENV yakni melalui isolasi virus, identifikasi materi genetik secara molekuler, deteksi antigen dengan cara pemeriksaan protein nonstruktural 1 (NS-1), serta mengetahui respons imun melalui pemeriksaan Immunoglobulin G (IgG) dan Immunoglobulin M (IgM).

Lalu bagaimana proses untuk mengetahui seseorang mengalami penyakit DBD ?

Dokter Spesialis Penyakit Dalam sekaligus Konsultan Penyakit Tropik-Infeksi di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan dr. Eppy, Sp.PD-KPTI mengatakan bahwa saat penderita DBD ini mengalami demam pada hari pertama hingga hari ketiga, perlu dilakukan pemeriksaan untuk mendeteksi protein NS-1 dengue.

NS-1 dapat dideteksi selama fase akut infeksi virus dengue yakni pada 12 jam pertama, sehingga penyakit ini dapat dideteksi lebih cepat.

"Demam dari penderita tersebut, antara hari pertama dan hari ketiga kita lakukan pemeriksaan protein nonstruktural atau disebut pemeriksaan NS-1, NS-1 ini bisa mendeteksi infeksi db dalam 12 jam pertama, jadi bisa kita ketahui secara lebih dini," ujar dr. Eppy, dalam talk show live Instagram @radiokesehatan, Selasa (27/4/2021).

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Anita K Wardhani
  Loading comments...
berita POPULER
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas