Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kejar Produksi Kedelai, Kementan Terapkan Sistem Tusip

Kementerian Pertanin (Kementan) menargetkan peningkatan produksi kedelai di tahun 2019 hingga di tahun-tahun berikutnya

Kejar Produksi Kedelai, Kementan Terapkan Sistem Tusip
Kementan
Kegiatan Tusip akan dilaksanakan di 23 Provinsi sentra produksi jagung yang masih banyak terdapat pertanaman jagung. 

TRIBUNNEWS.COM - Kementerian Pertanin (Kementan) menargetkan peningkatan produksi kedelai di tahun 2019 hingga di tahun-tahun berikutnya sehingga swasembada kedelai benar-benar dapat diwujudkan. Kementan telah menyusun langkah penerapan teknologi tanam alternatif guna mencapai target luas tanam kedelai tahun 2019, salah satunya melalui sistem tanam Tumpang Sisip (Tusip) atau Relay Croping.

Direktur Aneka Kacang dan Umbi, Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, Amirudin Pohan menjelaskan Tusip adalah cara bercocok tanam dalam satu bidang lahan dengan ditanami dua atau lebih jenis tanaman dengan pengaturan pada waktu panen dan tanamnya.

"Tusip itu caranya menyisipkan tanaman kedelai pada tanaman lainnya, untuk waktunya yang paling baik pada saat menjelang panen tanam lainnya tersebut," demikian jelas Amirudin di Jakarta, Jumat (18/10/2019).

Baca: Sultra Tuan Rumah HPS 2019, Kementan Siapkan Kakao dan Sagu Jadi Komoditas Andalan

Menurutnya, tumpang Sisip kedelai dengan jagung sangat memungkinkan dilakukan pada bulan Oktober ini mengingat diperkirakan panen jagung cukup luas di akhir bulan Oktober ini. Sebelum panen jagung dimanfaatkan untuk tanam tusip kedelai.

"Jadi ini kan sebentar lagi akan panen jagung. Nantinya itu jagung sekitar 10 sampai 20 hari sebelum panen, kita tanam tusip ini. Banyak potensinya baik pada pertanaman jagung bantuan pemerintah maupun tanaman swadaya petani," terang Amirudin.

"Ini bentuk pertanian terpadu, solusi intensifikasi dan meningkatkan indek pertanaman dan sangat menguntungkan bagi petani" ujarnya.

Baca: Perdana, Kementan Lepas Kopi Amstirdam asal Jatim ke Australia Sebanyak 20 Ton

Lebih jauh Amirudin menuturkan bahwa ada beberapa alasan kenapa saat ini kesempatan yang bagus untuk tusip kedelai. Pertama, mengingat petani sudah sering melakukan Tusip tanaman satu dengan yang lainnya jadi tidak perlu ada pembelajaran. Kedua, bantuan benih dan pupuk dari Kementan untuk tanaman kedelai masih tersedia dan bisa segera dimanfaatkan.

“Dan yang ketiga pertanaman jagung dari bantuan pemerintah maupun swadaya yang akan panen dalam waktu dekat ini cukup luas,” sebutnya.

"Target Kementan mengenjot pencapaian produksi kedelai tahun 2019 seluas 600 ribu hektar, dua kali lipat dari tahun kemarin," pinta Amirudin.

Baca: Kementan Kembangkan Sentra Hortikultura di Modoinding

Kepala Subdirektorat Kedelai, Direktorat Jenderal Tanaman Pangan, Rachmat menambahkan sasaran kegiatan Tusip akan dilaksanakan di 23 Provinsi sentra produksi jagung yang masih banyak terdapat pertanaman jagung. Untuk mensukseskan kegiatan ini tentunya perlu kerjasama yang solid.

“Kerja sama tidak hanya di dalam Kementan saja, namun kami juga menggandeng seluruh unsur aparat pertanian dari pusat hingga ke level Desa untuk bersama-sama sukseskan Tusip ini,” ujar. (*)

Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas