Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Awal Tahun Jabodetabek Dikepung Banjir, ACT Terjunkan Tim Rescue

Hujan deras yang menguyur wilayah Jakarta dan sekitarnya sejak Selasa (31/1/2019) sore hinga Rabu (1/1/2020) pagi membuat sejumlah wilayah terendam ba

Awal Tahun Jabodetabek Dikepung Banjir, ACT Terjunkan Tim Rescue
TRIBUNNEWS.COM/Bian Harnansa
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Hujan deras yang menguyur wilayah Jakarta dan sekitarnya sejak Selasa (31/1/2019) sore hinga Rabu (1/1/2020) pagi membuat sejumlah wilayah terendam banjir. Tim Disaster Emergency Response (DER) Aksi Cepat Tanggap (ACT) telah memberangkatkan tim ke sejumlah lokasi banjir pada Rabu (1/1/2020) pagi.

Komandan DER - ACT Dwiko Hari Dastriadi menerangkan, tim sudah diberangkatkan ke wilayah terdampak banjir, yakni Jakarta Timur, Tangerang, Jakarta Pusat, dan Jakarta Barat. "Tim sudah bergerak, relawan di beberapa lokasi banjir sudah siaga, tim di pusat sedang bergerak untuk menurunkan perahu karet ke lokasi-lokasi tersebut," kata Dwiko.

Satu regu tim DER terdiri dari 4-5 personel yang dilengkapi perahu karet dan peralatan penyelamatan lainnya."Kami juga segera mengaktivasi posko bantuan di Jabodetabek," tambah Dwiko.

Anggota tim DER-ACT Lukman Salehuddin yang bertugas di Tangerang Selatan  melaporkan, saat ini ia dan timnya tengah mengevakuasi warga di wilayah Paku Jaya, Serpong Utara, Tangerang Selatan. "Puluhan orang kami evakuasi keluar dari rumah ke tempat yang lebih aman," terang Lukman.

Sementara itu, sejumlah warga di Kelurahan Jati Padang, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, tampak mulai mengungsi ke masjid Al Ridwan. Pengurus DKM Masjid Al Ridwan, Jati Padang, Iwan Hari mengatakan, hujan yang tidak kunjung berhenti membuat semakin banyak warga yang mengungsi.

"Bahkan banjir di Jati Padang ada yang mencapai setengah meter di kampung padat penduduk, terutama RT 03, RT 11 di RW 06 Kelurahan Jati Padang. Semalam ACT juga mendistribusikan Air Minum Wakaf 50 dus, sangat membantu sekali," jelas Hari.

Ditemui langsung ACTNews Rabu (1/1/2020), Koordinator Sub Unit Pelayanan Ciliwung Katulampa Andi Sudirman mengatakan, Selasa (31/12/2019) malam Bendung Katulampa masih betatus siaga 4 dengan ketinggian air 50-60 senti meter, Rabu (1/1/2020) pukul 07.30 WIB status ketinggian air berubah menjadi Siaga 2.

"Saat ini debit air mencapai 340 meter kubik per detik," terang penjaga pintu air Katulampa yang memonitor Sungai Ciliwung dari hulu sampai hilir itu.

Laporan langsung pun juga terus diterima ACT, baik melalui media sosial maupun tim di lapangan. Pengamatan mata tim ACT Eka Saputra langsung dari Pintu Air Bendung Katulampa, saat ini debit air sudah mencapai 340 meter kubik atau siaga 2.

"Warga di wilayah Jakarta, Depok, Bekasi, diimbau untuk wwaspada. Saat ini sejumlah wilayah juga sudah dilaporkan banjir," tutup Eka.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas