Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Banjir di Jakarta

Lima Tahun Jakarta Atasi Banjir, Ini Beda Cara Ahok dan Anies Baswedan Kendalikan Banjir

Dalam kurun lima tahun ini, terdapat perbedaan cara dalam pengendalian banjir antara Ahok dan Anies Baswedan saat menjabat Gubernur DKI Jakarta.

Lima Tahun Jakarta Atasi Banjir, Ini Beda Cara Ahok dan Anies Baswedan Kendalikan Banjir
kolase tribunnews
Beda Ahok dan Anies Baswedan dalam kendalikan banjir Jakarta 

Langkah pengendalian banjir lainnya yang dilakukan Ahok adalah membuat situ, waduk, embung dan kanal. 

Saat menyampaikan Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) APBD 2014, di Gedung DPRD DKI, Senin (6/4/2015) Ahok mengklaim telah melakukan pengembangan situ hingga waduk.

"Pada program pembangunan prasarana dan sarana pengendali banjir telah dilaksanakan sejumlah kegiatan. Di antaranya pengembangan situ, waduk, embung dan kanal," kata Basuki.

Kegiatan-kegiatan itu meliputi pembebasan lahan di Waduk Kampung Rambutan, Waduk Kampung Rambutan 1, Sunter Hulu, Kanal Banjir Timur, Kali Pesanggrahan, Kali Sunter, dan Kali Ciliwung dengan luas total 71.113 hektare.

Saat mencalonkan diri sebagai Gubernur DKI pada 2016, Ahok memasukkan pembuatan embung dan waduk ini sebagai salah satu program pengendalian banjir

"Kita (program) yang baru akan membuat banyak embung waduk. Kita sekarang sedang beli-beli tanah," ujar Basuki atau Ahok di Rumah Lembang, Menteng, Selasa (29/11/2016) sebagaimana dikutip dari Kompas.com. 

Namun, Ahok akhirnya kalah di Pilkada 2017. 

- Pembuatan Sumur Resapan hingga Biopori

Di masa Ahok, Pemprov DKI juga telah melakukan persiapan pembangunan tanggul national Capital Integrated Coastal Development (NCICD), pembuatan 272 sumur resapan dan pembuatan 667.573 lubang biopori.

Hal itu disampaikan Ahok dalam LKPJnya pada 2014. 

2. Pengendalian Banjir di Era Anies Baswedan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan tanggapannya soal Stadion BMW untuk kandang Persija Jakarta
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan tanggapannya soal Stadion BMW untuk kandang Persija Jakarta (Tribunnews.com/Danang Triatmojo)

Menggantikan Ahok, Anies yang menjabat Gubernur DKI Jakarta pada 16 Oktober 2017 memiliki program pengendalian banjir yang berbeda dengan Ahok.

Berikut sejumlah program pengendalian banjir ala Anies: 

- Naturalisasi Sungai

Berbeda dengan Ahok yang memilih normalisasi sungai, Anies menjalankan program naturalisasi sungai. 

Dengan program ini, Anies menyatakan tak ingin menggusur warga di bantaran sungai. 

"Naturalisasi kita jalankan. Bahkan (tahun) 2019, nanti kita sudah liat jadi hasilnya, akhir tahun ini Insya Allah sudah selesai," kata Anies, Kamis (2/5/2019) dikutip dari TribunJakarta.

Naturalisasi sungai merupakan konsep mengembalikan ekosistem sungai dan waduk hingga sesuai pada fungsi aslinya.

Hal ini dijelaskan Anies Baswedan berbeda dengan upaya normalisasi.

Menurut Anies, program naturalisasi tersebut kini sudah berjalan.

Ia pun mengatakan bahwa hasilnya terlihat pada akhir tahun 2019.

"Kami akan bangun tempat-tempat di mana ekosistem sungainya dihidupkan kembali. Nah ekosistemnya itu supaya airnya jernih, makhluk-makhluk bisa hidup di sana. Kalau makhluk-akhluk bisa hidup di sana, artinya polusinya juga rendah. Itu yang akan kita lakukan," paparnya.

- Bangun Kolam Retensi dan Membuat Sumur Resapan

Puluhan warga antusias memancing di Kolam Retensi Sirnaraga seusai ditebar ikan mas satu kuintal oleh Wali Kota Bandung Oded M Danial seusai diresmikan di kawasan Sirnaraga, Kampung Citepus 2, Kelurahan Pajajaran, Kecamatan Cicendo, Kota Bandung, Selasa (8/1/2019). Kolam yang dibangun di lahan seluas 1.972 meter persegi itu sebagai solusi untuk mengatasi banjir dari luapan Sungai Citepus. Kawasan tersebut juga bisa dimanfaatkan sebagai destinasi memancing, naik perahu karet, dan kegiatan harian warga sekitar. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)
Puluhan warga antusias memancing di Kolam Retensi Sirnaraga seusai ditebar ikan mas satu kuintal oleh Wali Kota Bandung Oded M Danial seusai diresmikan di kawasan Sirnaraga, Kampung Citepus 2, Kelurahan Pajajaran, Kecamatan Cicendo, Kota Bandung, Selasa (8/1/2019). Kolam yang dibangun di lahan seluas 1.972 meter persegi itu sebagai solusi untuk mengatasi banjir dari luapan Sungai Citepus. Kawasan tersebut juga bisa dimanfaatkan sebagai destinasi memancing, naik perahu karet, dan kegiatan harian warga sekitar. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) (TRIBUN JABAR/TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)

Diketahui, naturalisasi bukanlah satu-satunya upaya Anies Baswedan dalam tangani banjir Ibu kota.

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini menjabarkan setidaknya ada tiga upaya lain yang ia lakukan.

Yakni membangun kolam retensi, membangun tanggul di pesisir Jakarta, hingga membuat sumur resapan air atau drainase vertikal.

"Terkait dengan program pengendalian banjir, saya selalu sampaikan ada beberapa. Satu adalah sumber banjir karena air dari hulu. Itu solusinya dengan membangun lebih banyak kolam retensi, waduk atau dam," kata Anies Baswedan, masih mengutip TribunJakarta. 

Kolam retensi yang dimaksud, merupakan pembangunan bendungan yang dibuat di sejumlah titik perbatasan.

Fungsinya, untuk mengontrol air yang masuk ke sungai Jakarta dari hulu, Bogor Jawa Barat.

Anies berharap dengan dibuatnya kolam retensi tersebut nantinya air yang mengalir ke Ciliwung bisa dikendalikan.

Sehingga tak terjadi luapan ketika musim hujan.

"Air dari hulu bergerak ke Jakarta secara lebih terkontrol. Kemudian sebab (banjir) yang kedua adalah meningkatnya permukaan air laut. Caranya dengan meneruskan pembangunan tanggul di pesisir Jakarta. Lalu yang ketiga adalah terkait dengan banjir akibat hujan dalam kota. Itu ada beberapa wilayah. Wilayah yang tanahnya mampu menyerap air, di situ kita bangun program drainase vertikal," kata Anies Baswedan.

(Tribunnews.com/Daryono) (Sumber: TribunJakarta/Pebby Ade Liana/Kompas.com/Kurnia Sari Aziza/Jessi Carina/Kontributor Jakarta, David Oliver Purba)

Penulis: Daryono
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas