Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

NIK Dipakai 2 Orang Berbeda, Sertifikat Vaksin Tak Bisa Dicetak, ASN Kemendikbud Takutkan Hal Ini

Gara-gara Nomor Induk Kependudukan (NIK) miliknya telah digunakan oleh orang lain, Fanni Arimulia Nugraha (42) tak bisa cetak sertifikat vaksin.

NIK Dipakai 2 Orang Berbeda, Sertifikat Vaksin Tak Bisa Dicetak, ASN Kemendikbud Takutkan Hal Ini
TRIBUN JATENG/TRIBUN JATENG/HERMAWAN HANDAKA
Petugas security dibantu Pollux National Network Mal Paragon Semarang membantu pengunjung melalukan scan barcode untuk mengetahui bukti vaksinasi sebelum masuk Mal Paragon dengan menggunakan aplikasi PeduliLindungi, Selasa (10/8/21). Mulai hari ini Selasa, 10 Agustus 2021 pemerintah sudah memberikan ijin pusat perbelanjan seperti Mal untuk buka kembali dengan pembatas pengunjung dan wajib menunjukkan sertifikat vaksin untuk bisa masuk ke pusat berbelanjaan di Kota Semarang. (Tribun Jateng/Hermawan Handaka) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Gara-gara Nomor Induk Kependudukan (NIK) miliknya telah digunakan oleh orang lain, Fanni Arimulia Nugraha (42) tak bisa cetak sertifikat vaksin.

Fanni merupakan warga Cipayung, Jakarta Timur sekaligus Aparatur Sipil Negara (ASN) yang bekerja di Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek).

Belum lama ini ia menjalani vaksinasi Covid-19, namun justru menemui kendala ketika pencetakan sertifikat vaksin.

Fanni menceritakan meski telah menerima vaksin dosis pertama, sampai hari ini ia belum menerima sertifikat vaksin.

Hal ini lantaran NIK miliknya telah digunakan oleh dua orang yang berbeda.

Fanni Arimulia Nugraha (42) saat ditemui di kawasan Cipayung, Jakarta Timur, Minggu (22/8/2021)
Fanni Arimulia Nugraha (42) saat ditemui di kawasan Cipayung, Jakarta Timur, Minggu (22/8/2021) (TRIBUNJAKARTA.COM/NUR INDAH FARRAH)

"Vaksin baru pertama kali, karena kepentingan dinas. Begitu vaksin mau ngecek administrasi buat sertifikat infonya sudah terpakai NIK nya dan saya nggak bisa cetak sertifikat vaksinnya," katanya di Cipayung, Minggu (22/8/2021).

"Saya tanya kok bisa mba? katanya kemungkinan ada salah input atau NIK nya double. Lalu disaranin ke 119. Dua hari kemarin telepon ke sana lapor dan infonya sudah dua orang yang pakai NIK KTP dan saya kaget," lanjutnya.

Sambil menunggu konfirmasi lebih lanjut, Fanni berencana mendatangi Suku Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil guna mendapatkan kejelasan lebih lanjut.

"Saya takutnya kalau NIK itu sama, kita nggak tahu orang itu berbuat kriminal atau apa. Takut disalahgunakan dan berdampak ke saya sekalipun sayanya nggak berbuat apa-apa.

Tunggu dari kantor dan Puskesmas Tanah Abang, tunggu konfirmasi dari mereka juga. Kalau memang kesalahan input bisa diperbaiki namanya. Kalau double NIK bisa urus ke Dukcapil. Kalau lama saya mau ke Dukcapil hari Senin daripada nunggu nggak jelas," tandasnya.

(TribunJakarta/Nur Indah Farrah Audina)

Artikel ini telah tayang di TribunJakarta.com dengan judul ASN Kemendikbud Ini Tak Bisa Cetak Sertifikat Vaksin karena NIK Dipakai 2 Orang Berbeda: Kok Bisa?, 

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas