Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Ahli Genetika Beberkan Faktor Penyebab Seseorang Mudah Percaya Hoaks, Berikut Penjelasannya

Akademisi di bidang Rekayasa Genetik di Universitas Oxford, menjelaskan, salah satu faktor yang menyebabkan individu mudah percaya hoaks.

Ahli Genetika Beberkan Faktor Penyebab Seseorang Mudah Percaya Hoaks, Berikut Penjelasannya
Tribunnews.com/ Ria Anatasia
Akademisi di bidang Rekayasa Genetik di Universitas Oxford Muhammad Hanifi dalam diskusi bertajuk ‘Kecerdasan Buatan dan Biopolitik; Membangun Masyarakat Kebal Semburan Dusta' di kantor Microsof Indonesia, Gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Minggu (16/6/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ria Anatasia

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Penyebaran berita bohong atau hoaks di tengah kemajuan teknologi dan informasi kini menjadi persoalan yang cukup serius di berbagai negara, termasuk Indonesia.

Disinformasi yang sering tersebar di jejaring sosial media Whatsapp, Facebook hingga Twitter ini salah satunya berkaitan dengan politik.

Tak jarang, masyarakat yang berbeda pandangan politik berdebat bahkan bertengkar dengan kerabat hingga keluarga akibat informasi yang sebetulnya belum dapat dipastikan.

Lantas, mengapa sebagian orang mudah percaya terhadap hoaks?

Baca: Survei SMRC: Kerusuhan 22 Mei Tidak Berpengaruh Terhadap Perekonomian Nasional

Baca: Remaja 16 Tahun Tenggelam Di Embung Desa Siru Kecamatan Lembor, Kabupaten Manggarai Barat

Baca: Menhan Ryamizard Ryacudu: Lambat atau Cepat, Polisi Nanti akan di Bawah Kementerian

Baca: Ribuan orang berunjuk rasa di Hong Kong meski RUU kontroversial sudah ditangguhkan

Akademisi di bidang Rekayasa Genetik di Universitas Oxford, Muhammad Hanifi menjelaskan, salah satu faktor yang menyebabkan individu mudah percaya hoaks adalah sifat bias atau keberpihakan terhadap informasi.

Ketika mendapatkan suatu informasi baru, mereka akan bergantung pada pola pikiran, perilaku dan pengalamannya di masa lalu.

"Salah satu faktornya bias informasi. Kita memfilter informasi-informasi yang kita baca. Informasi yang sesuai dengan latar belakang, ideologi kita cepat diterima, kalau sebaliknya langsung ditolak," kata Hanifi dalam diskusi bertajuk ‘Kecerdasan Buatan dan Biopolitik; Membangun Masyarakat Kebal Semburan Dusta' di kantor Microsof Indonesia, Gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Minggu (16/6/2019).

"Misalnya mereka yang antivaksin. Walaupun evidence vaksin buruk itu cuma satu dia langsung meyakini itu benar. Info awalnya dia kesulitan pas ke dokter ngantre bayar mahal, akhirnya punya persepsi dokter tidak baik. Temannya bilang vaksi akal-akalan dokter, akhirnya dia percaya. Karena punya persepsi awalnya dokter tidak baik, akhirnya info vaksin aman dan baik untuk kesehatan dihiraukan," paparnya.

Hanifi melanjutkan, kemampuan orang tidak percaya hoaks belum tentu dipengaruhi oleh faktor latar belakang pendidikan saja.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Ria anatasia
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas