Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Rusuh di Papua

Mendagri Akan Minta Klarifikasi Sekda Papua Soal Pernyataan Papua Tanah Israel Kedua

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo akan segera melakukan pemanggilan dan klarifikasi atas beredarnya video Sekda Papua, TEA Hery Dosinaen

Mendagri Akan Minta Klarifikasi Sekda Papua Soal Pernyataan Papua Tanah Israel Kedua
Tribunnews.com/ Rizal Bomantama
Menko Polhukam menggelar rapat koordinasi pembahasan situasi di Papua Barat bersama Mendagri Tjahjo Kumolo dan Tenaga Ahli Kedeputian IV Kantor Staf Presiden Ali Mochtar Ngabalin di Kantor Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Senin (19/8/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rizal Bomantama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo mengatakan pihaknya akan segera melakukan pemanggilan dan klarifikasi atas beredarnya video Sekda Papua, TEA Hery Dosinaen yang menyebut Papua sebagai tanah Israel kedua.

Pemanggilan akan dilakukan setelah situasi di Papua dan Papua Barat mereda yang kini sedang memanas menanggapi dugaan peristiwa persekusi dan rasisme mahasiswa Papua di Jawa Timur.

“Setelah situasi di Jayapura membaik maka kami akan minta klarifikasi atas pernyataan Sekda Papua,” ungkap Tjahjo Kumolo ditemui usai melakukan rapat koordinasi di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (19/8/2019) siang.

Baca: Bandara di Sorong Dilempari Batu oleh Massa Aksi, Kondisi Terkini Dibeberkan Wakil Gubernur Papua

Baca: Polda Metro Musnahkan 71,8 Kilogram Sabu Hasil Pengungkapan Selama Dua Bulan

Baca: Mantan Ketua Umum PPP Romahurmuziy Segera Disidang di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat

Baca: Indef: Kerusuhan di Manokwari Bisa Berdampak ke Investasi

Tjahjo mengatakan pihaknya kini telah memiliki video yang dimaksud.

“Dirjen Otonomi Daerah sudah punya videonya, nanti kan dipanggil,” ungkapnya.

Sebelumnya Kepala Pusat Penerangan Kemendagri Bahtiar mengatakan Sekda Papua bisa diberi sanksi jika terbukti mengucapkan hal yang ada di dalam video tersebut.

“Kalau memang ada kealpaan melakukan hal tersebut maka akan ada pembinaan. Kami harus cek hal tersebut karena sekarang kan ada banyak rekayasa,” ungkap Bahtiar.

Wali Kota Malang minta maaf

Wali Kota Malang, Sutiaji saat ditemui di kantornya.
Wali Kota Malang, Sutiaji saat ditemui di kantornya. (aminatus sofya/tribunjatim)

Wali Kota Malang, Sutiaji menyampaikan permintaan maafnya atas insiden yang terjadi antara mahasiswa asal Papua dengan sejumlah ormas di Malang.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Rizal Bomantama
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...

Berita Terkait :#Rusuh di Papua

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas