Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Keluarga Jokowi Terjun ke Politik

Keluarga Jokowi Turut Ramaikan Pilkada 2020, Pengamat Khawatirkan Potensi Adanya Konflik Kepentingan

Empat anggota keluarga Jokowi turut meramaikan Pilkada serentak 2020. Pengamat politik mengkhawatirkan potensi adanya konflik kepentingan.

Keluarga Jokowi Turut Ramaikan Pilkada 2020, Pengamat Khawatirkan Potensi Adanya Konflik Kepentingan
Pangi Syarwi Chaniago
Pengamat Politik Pangi Syarwi Chaniago menanggapi soal empat anggota keluarga Jokowi yang turut meramaikan Pilkada serentak 2020, Rabu (15/1/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Setelah putra sulung Presiden Joko Widodo (Jokowi), Gibran Rakabuming Raka, serta sang menantu, Bobby Nasution resmi mendaftar menjadi bakal calon pimpinan daerah di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020, dua anggota keluarga Jokowi lainnya dikabarkan menyusul langkah Gibran dan Bobby.

Dilansir dari Kompas TV,  adik ipar Jokowi, Wahyu Purwanto akan maju sebagai bakal calon Bupati Gunung Kidul, Yogyakarta.

Sementara paman Bobby Nasution, Doli Sinomba Siregar, akan maju di Pemilihan Bupati Tapanuli Selatan, Sumatera Utara.

Analis Politik sekaligus Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago pun menanggapi majunya anggota keluarga Jokowi di Pilkada 2020 ini.

Menurut Pangi, saat ini bukanlah waktu yang tepat bagi keluarga Jokowi untuk mengikuti pilkada karena dikhawatirkan adanya konflik kepentingan, bahkan penyalahgunaan kekuasaan.

"Sebaiknya setelah Pak Jokowi tidak lagi menjabat," kata Pangi pada Tribunnews.com, Rabu (15/1/2020) sore.

Pangi Syarwi Chaniago, Analis Politik Sekaligus Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting.
Pangi Syarwi Chaniago, Analis Politik Sekaligus Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting. (Pangi Syarwi Chaniago)

Pangi pun mengkhawatirkan jika terdapat orang-orang di lingkungan Presiden Jokowi yang berniat mencari muka.

"Meskipun Jokowi tidak menginstruksikan, bisa saja ada orang-orang di sekitarnya justru ingin memenangkan keluarga presiden atau menutup-nutupi kesalahan anak presiden misalnya, karena cari muka," ujar Pangi.

Yang lebih berat lagi, lanjut Pangi, apabila terdapat anggota keluarga Jokowi yang melakukan penyalahgunaan keuangan negara.

"Misalnya di tengah jalan terjadi penyalahgunaan dan penyimpangan keuangan negara alias tindak pidana korupsi yang dilakukan anak presiden sebagai kepala daerah, pertanyannya siapa yang berani melawan anak presiden?" kata Pangi dalam keterangan tertulis yang diterima Tribunnews.com, Rabu (15/1/2020).

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Widyadewi Metta Adya Irani
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas