Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

ICW Sindir Kepemimpinan Firli Bahuri di KPK: Senyap, Minim Penindakan dan Surplus Buronan

ICW menilai, KPK di bawah kepemimpinan Firli Bahuri selama ini minim penindakan, tapi malah surplus buronan.

ICW Sindir Kepemimpinan Firli Bahuri di KPK: Senyap, Minim Penindakan dan Surplus Buronan
TRIBUN/IQBAL FIRDAUS
Peneliti Indonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana berdiskusi dalam acara talkshow Polemik di D'consulate resto, Jakarta Pusat, Sabtu (7/9/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Indonesia Corruption Watch (ICW) menyindir kepemimpinan Firli Bahuri di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

ICW menilai, KPK di bawah kepemimpinan Firli Bahuri selama ini minim penindakan, tapi malah surplus buronan.

Peneliti ICW Kurnia Ramadhana mengatakan, perlahan tapi pasti masyarakat semakin diperlihatkan bahwa KPK benar-benar menjadi lembaga yang tidak lagi disegani di bawah kepemimpinan Firli Bahuri.

"Bahkan tak salah jika publik banyak menilai KPK di era Firli Bahuri tidak lagi menjadi Komisi Pemberantasan Korupsi, akan tetapi berubah menjadi Komisi Pembebasan Koruptor," kata Kurnia dalam keterangannya, Kamis (7/5/2020).

Baca: Awas, Ular Masuk Pemukiman Lagi: Sanca Kembang 2 Meter Muncul di Atap Rumah Warga Cibaduyut

Kata Kurnia, hal ini terbukti dari maraknya tersangka yang melarikan diri dari jerat hukum.

Diketahui, terhitung sejak Firli dilantik sebagai ketua KPK, setidaknya ada 5 tersangka yang masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO), yakni Harun Masiku, Nurhadi, Rezky Herbiyono, Hiendra Saputra, dan Samin Tan.

Baca: Badan Tercabik, Petani Karet Diterkam Beruang Muara Enim dan Nyaris Tewas

Kurnia menegaskan, ICW meragukan lima orang buronan tersebut akan dapat ditemukan oleh KPK.

Sebab, menurutnya, selama ini memang tidak terlihat adanya komitmen serius dari pimpinan KPK terhadap sektor penindakan.

Baca: DPR Bingung, Kemenhub Buka Kembali Layanan Transportasi, Padahal Kasus Corona Masih Tinggi

"Buktinya Harun Masiku yang sudah jelas-jelas berada di Indonesia saja tidak mampu diringkus KPK," kata dia.

"Akhirnya model penindakan senyap yang selama digaungkan oleh Ketua KPK terbukti. KPK benar-benar senyap, minim penindakan, surplus buronan," imbuh Kurnia.

Akan tetapi, ICW tidak lagi kaget melihat kondisi KPK saat ini. Sebab, sejak Firli Bahuri beserta empat pimpinan KPK lainnya dilantik, ICW sudah menurunkan ekspektasi kepada lembaga antirasuah itu. 

Baca: Lion Air Group akan Kembali Terbang Mulai 10 Mei 2020

"Kami yakin mereka tidak akan berbuat banyak untuk menguatkan kelembagaan KPK. Hasilnya, sesuai dengan prediksi, KPK saat ini hanya dijadikan bulan-bulanan oleh para pelaku korupsi," ujar Kurnia.

Ikuti kami di
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas