Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ketua Komisi X DPR Dukung Gelar Pahlawan Nasional untuk KH Bisri Syansuri

Aspirasi masyarakat untuk pemberian gelar Pahlawan Nasional bagi KH Bisri Syansuri mendapat dukungan anggota DPR.

Ketua Komisi X DPR Dukung Gelar Pahlawan Nasional untuk KH Bisri Syansuri
Istimewa
Seminar Nasional bertajuk "KH Bisri Syansuri: Berbakti dan Mengabdi untuk NKRI" yang diadakan di Gedung PBNU, Jakarta, Rabu (20/5/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Aspirasi masyarakat untuk pemberian gelar Pahlawan Nasional bagi KH Bisri Syansuri mendapat dukungan anggota DPR.

Pendiri Pondok Pesantren Mambaul Ma’arif Denanyar Jombang tersebut dinilai telah memenuhi kriteria objektif dan subjektif untuk mendapat gelar Pahlawan Nasional.

“Kontribusi KH Bisri Syansuri baik sebagai tokoh agama maupun tokoh nasional begitu besar bagi bangsa ini. Jejak perjuangan beliau baik semasa perang kemerdekaan hingga pasca kemerdekaan sedikit banyak mewarnai konfigurasi situasi politik, sosial, ekonomi, dan budaya Indonesia saat ini yang moderat,” ujar Ketua Komisi X DPR RI Syaiful Huda, usai Seminar Nasional bertajuk "KH Bisri Syansuri: Berbakti dan Mengabdi untuk NKRI" di Gedung PBNU, Jakarta, Rabu (20/5/2020).

Dia menjelaskan moderasi yang dinikmati Indonesia saat ini bukan hadir begitu saja.

Sebelum dan pascakemerdekaan, tarik menarik ideologi begitu mewarnai perjalanan Indonesia yang saat itu masih begitu muda sebagai sebuah negara.

Perdebatan sengit tentang Piagam Jakarta hingga hadirnya pemberontakan PKI di Madiun di awal kemerdekaan menjadi contoh kecil betapa Indonesia sebagai negara bisa saja jatuh di titik ekstrim kanan maupun kiri.

“Kehadiran triumvirat KH Hasyim Asyarie, KH Wahab Chasbullah, dan KH Bisri Syansuri yang teguh mengusung nilai Islam moderat dalam kehidupan bernegara saat itu menjadi penengah sehingga Indonesia tidak menjadi negara sekuler pun tidak menjadi negara agama,” katanya.

Kontribusi KH Bisri Syansuri, lanjut Huda kian terasa saat kiai kelahiran Pati, Jawa Tengah tersebut duduk sebagai Rais A’am PBNU di tahun 1971.

Berbagai pandangan moderat KH Bisri Syansuri banyak diadopsi sebagai kebijakan negara seperti lahirnya terangkum dalam UU Nomor 1/1974 tentang Perkawinan.

“Mbah Bisri juga dikenal sebagai pelopor Pendidikan bagi kaum perempuan di mana beliau adalah kiai pertama yang mendirikan pesantren khusus putri di Indonesia,” katanya.

Alumni Pondok Pesantren Denanyar Jombang ini menilai berbagai kiprah KH Bisri Syansuri baik sebagai salah satu pelopor resolusi jihad, anggota Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP), anggota Dewan Konstituante hingga menjadi anggota DPR tidak bisa dilepaskan daripada pendekatan fiqh.

Berbagai pandangan keagamaan KH Bisri Syansuri yang mampu memadukan pendekatan tekstual dan konstekstual membuat sosok mbah Bisri diterima banyak kalangan.

Menurutnya pendekatan KH Bisri Syansuri tersebut harusnya menjadi inspirasi bagi generasi muda Indonesia.

“Pendekatan fiqh yang mensyaratkan adanya pertimbangan hukum-hukum agama dalam mengkonstektualisasi berbagai persoalan di bidang sosial, politik, ekonomi, dan budaya dalam hemat saya saat ini harus dimiliki oleh para pemangku kepentingan di Indonesia baik para pejabat negara, aktivis politik, hingga para pelaku usaha," katanya.

"Hanya dengan jalan demikian, kita akan mampu mengakselerasi pembangunan di Indonesia,” ujar Syaiful Huda. 

Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas