Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pro Kontra RUU HIP

KPAI Khawatirkan Kondisi Anak-anak yang Ikut Aksi PA 212 Ganyang Komunis

Bukan hanya itu, dalam aksi massa, ujaran dan perkataan keras terlontar bahkan mengarah kepada kebencian sesama.

KPAI Khawatirkan Kondisi Anak-anak yang Ikut Aksi PA 212 Ganyang Komunis
Tribunnews.com.
Jasra Putra, Komisioner KPAI. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Hasanudin Aco

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengumumkan hasil pemantauannya bahwa anak-anak masih dilibatkan dalam aksi massa di tengah pandemi Covid-19 di wilayah zona merah, yakni DKI Jakarta dan Tangerang, pada hari ini.

Menurut Komisioner KPAI, Jasra Putra, anak-anak nampak dari yang bayi, anak kecil, hingga remaja, terlibat di dalam aksi itu.

"Dari ribuan peserta yang hadir pada aksi massa di dua lokasi, 15 sampai 20 persen peserta apel akbar adalah anak-anak. Artinya sudah kesekian kali anak-anak terlibat aksi tanpa sanksi yang tegas," kata Jasra Putra dalam keterangannya, minggu (15/7/2020).

Baca: PA 212: Kami Minta Pengusul RUU HIP Diseret ke Ranah Hukum

Pada hari ini, Persaudaraan Alumni 212 melaksanakan apel siaga dengan tajuk 'Ganyang Komunis' di Lapangan Ahmad Yani, Kebayoran Lama, Jakarta. 

Kerumunan massa juga ditemukan di Tangerang, Banten.

"KPAI menyayangkan keberadaan panitia, orator dan tokoh acara yang berada dalam keteduhan panggung dan anak anak dalam terik panas," kata Jasra.

Lebih lanjut, pihaknya menilai situasi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Jakarta harusnya dipatuhi peserta aksi. 

Baca: Kasus Bendera PDIP Dibakar, Megawati Minta Kader Rapatkan Barisan, PA 212: Silakan Ambil Jalur Hukum

Apalagi, data anak yang positif covid-19 per 16 Juni 2020 telah mencapai 3.155 anak dengan rincian umum 0-5 tahun ada 888 anak, dan 2267 di usia 6-17 tahun. 

Pemandangan di lapangan juga memperlihatkan ada orang tua yang bermasker dan ada yang tidak. 

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Hasanudin Aco
Editor: Malvyandie Haryadi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas