Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Jokowi Minta Kementerian/Lembaga Perkuat Ekosistem Korporasi Petani dan Nelayan Lewat Regulasi

"Sekali lagi yang kita perkuat adalah ekosistem bisnisnya yang dilakukan secara terpadu melalui penyiapan regulasi yang mendukung," kata Jokowi.

Jokowi Minta Kementerian/Lembaga Perkuat Ekosistem Korporasi Petani dan Nelayan Lewat Regulasi
TRIBUN JATENG/TRIBUN JATENG/HERMAWAN HANDAKA
Nelayan di Tambaklorok terlihat sedang menangkap ikan bandeng yang mereka budidayakan di area tambak di Kampung Tambaklorok, Kecamatan Genuk, Kota Semarang, Kamis (24/09). Mereka memanen ikan sebelum musim penghujan tiba. (Tribun Jateng/Hermawan Handaka) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta kementerian/lembaga memperkuat ekosistem yang kondusif bagi pengembangan korporasi petani dan korporasi nelayan.

Menurut Presiden, perkuatan itu bisa dilakukan melalui regulasi yang dibuat.

Hal itu disampaikan Jokowi saat memimpin rapat terbatas terkait Korporasi Petani dan Nelayan dalam mewujudkan Transformasi Ekonomi melalui siaran YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (6/10/2020).

Baca: Alasan Relawan Jokowi akan Polisihan Najwa soal Wawancara Kursi Kosong: Kurang Baik bagi Generasi

Baca: Jokowi: Implementasi Model Korporasi Petani dan Nelayan Belum Berjalan Optimal di Lapangan

"Sekali lagi, yang kita perkuat adalah ekosistem bisnisnya yang dilakukan secara terpadu. Melalui penyiapan regulasi yang mendukung ke arah itu," kata Jokowi.

Lebih lanjut, Presiden Jokowi menyadari bahwa model korporasi petani dan nelayan saat ini, tak berjalan optimal.

"Saya melihat implementasi model korporasi petani dan nelayan belum berjalan optimal di lapangan," ujar Jokowi.

Ilustrasi perahu nelayan.
Ilustrasi perahu nelayan. (Kompas.com/Wahyu Adityo Prodjo)

Presiden Jokowi menambahkan memang sudah terbentuknya kelompok-kelompok petani dan nelayan.

Tetapi, belum terbangun sebuah model bisnis yang memiliki ekosistem yang bisa dilink-an atau disambungkan.

"Mungkin dengan BUMN atau mungkin dengan swasta besar," jelas Jokowi.

Kepala Negara menegaskan, bahwa petani dan nelayan perlu didorong untuk berkelompok dalam jumlah yang besar dan berada dalam sebuah korporasi sehingga memiliki economic scale.

"Sehingga diperoleh skala ekonomi yang efisien yang bisa mempermudah petani dan nelayan dalam mengakses pembiayaan, mengakses informasi, mengakses teknologi dan meningkatkan efisiensi maupun bisa memperkuat pemasarannya," tambah  Jokowi.

Ikuti kami di
Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Theresia Felisiani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas