Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Kemendikbud: Pembelajaran di Masa Pandemi Harus Berbasis Kebutuhan Siswa

Sri Wahyuningsih mengatakan guru dalam memberikan pembelajaran selama pandemi Covid-19 harus berbasis kepada kebutuhan siswa.

Kemendikbud: Pembelajaran di Masa Pandemi Harus Berbasis Kebutuhan Siswa
TRIBUN JABAR/TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Ilustrasi: Sejumlah siswa SD mengikuti Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) melalui saluran televisi satelit Bandung 123 di ruangan utama masjid di RW 05, Kelurahan Cibangkong, Kecamatan Batununggal, Kota Bandung, Selasa (13/10/2010). Kanal TV Satelit Bandung 132 ini diluncurkan Pemerintah Kota Bandung dengan menayangkan program Padaringan (Pembelajaran Dalam Jaringan) berisi ratusan konten video mata pelajaran dari tingkat SD hingga SMP sebagai alternatif pembelajaran jarak jauh bagi siswa di masa pandemi Covid-19. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Fahdi Fahlevi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Direktur Sekolah Dasar Kemendikbud Sri Wahyuningsih mengatakan guru dalam memberikan pembelajaran selama pandemi Covid-19 harus berbasis kepada kebutuhan siswa.

Sehingga pendekatan yang dilakukan, menurut Sri, harus dilakukan secara heterogen.

"Pendekatan-pendekatan dilakukan secara heterogen termasuk pembelajaran juga harus berbasis siswa. Sesuai dengan kebutuhan siswa itu sendiri," ujar Sri dalam webinar Tetap Asyik Sekolah di Masa Pandemi Covid-19, Jumat (19/2/2021).

Baca juga: Kemendikbud: Penguatan Karakter Selama Pembelajaran Daring Tidak Maksimal

Menurut Sri, evaluasi terhadap kualitas pembelajaran selama pandemi harus dilakukan oleh para guru.
Evaluasi dilakukan oleh guru yang memberikan pembelajaran secara daring maupun luring.

Sri juga meminta agar pengajaran dilakukan dengan kebersamaan antar para guru.

"Mengajar juga merupakan harus terbangun menjadi aktifitas tim. Tidak hanya guru itu sendiri yang fokus pada kelasnya kalau di sekolah dasar tetapi juga harus terbangun komunikasi antar guru," kata Sri.

Baca juga: Kemendikbud Bakal Berikan Dana FBK untuk Daerah 3T Hingga Penyandang Disabilitas

Dirinya berharap proses pembelajaran seperti ini telah terbangun di sekolah dasar.

Guru, menurutnya, harus mengikuti segala informasi untuk memperbaharui pembelajaran yang dibutuhkan oleh siswa.

"Guru bisa ter-update terhadap perkembangan informasi dan kebijakan dalam pengelolaan pendidikan dalam memfasilitasi putra-putri didiknya terlebih di masa pandemi ini. Tidak hanya peserta didik yang harus difasilitasi tetapi juga orangtua," kata Sri.

Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas