Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Jepang dan Indonesia Sepakat Tingkatkan Kerjasama Militer di Tengah Ketegangan dengan China  

Menteri Pertahanan Jepang dan Indonesia berjanji akan memperkuat hubungan militer untuk menghadapi China.

Jepang dan Indonesia Sepakat Tingkatkan Kerjasama Militer di Tengah Ketegangan dengan China  
Foto Wikipedia
Kapal selam Soryu milik MSDF, pasukan bela diri Jepang. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO – Menteri Pertahanan Jepang dan Indonesia berjanji akan memperkuat hubungan militer untuk menghadapi China.

Seperti dilansir Reuters, Selasa (30/3/2021), kesepakatan itu terjalin ketika kedua negara mengadakan pembicaraan di Tokyo, Selasa pada hariini.

Media Jepang, Kyodo melaporkan Menteri pertahanan Jepang dan  dan Menteri Pertahanan Indonesia telah sepakat untuk mengirim pesan kepada seluruh dunia bahwa kedua negara akan sangat menentang tindakan apa pun oleh China yang dapat meningkatkan ketegangan di perairan regional.

Baca juga: Pembukaan Pertemuan 2+2 Menlu dan Menhan Jepang dan Indonesia

Menteri Pertahanan Nobuo Kishi juga mengatakan kepada wartawan setelah mengadakan pembicaraan dengan Menhan Indonesia, Prabowo Subianto di Tokyo bahwa mereka akan mendesak China untuk menahan diri untuk tidak mencoba mengubah status quo secara sepihak di laut China Selatan dan Timur.

Sementara menyuarakan keprihatinan atas pengenalan China terhadap undang-undang yang memungkinkan penjaga pantainya untuk menembaki kapal-kapal yang mengganggu apa yang dianggapnya sebagai perairannya, Kishi mengatakan mereka setuju untuk meningkatkan kerja sama pertahanan dan mengadakan latihan bersama militer Jepang dan Indonesia di Laut Cina Selatan.

Terkait situasi Myanmar, Kishi mengatakan mereka setuju untuk bekerja erat untuk pemulihan awal pemerintahan yang demokratis.

Sementara itu Menteri Luar Negeri dan Menteri Pertahanan Jepang dan Indonesia mengadakan pembicaraan bersama pada hari Selasa (30/3/2021) di Tokyo.

Pembicaraan dua-plus-dua akan menjadi yang kedua dari sejak Desember 2015.

Baca juga: Militer Myanmar Lukai Balita dan Kembali Tembak Mati Warga Sipil, Total Korban Tewas 459 Orang

"Hari ini, saya ingin mengadakan pembicaraan untuk meningkatkan kerja sama kami yang luas ke tingkat yang lebih tinggi," kata Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi pada awal pertemuan.

Klaim teritorial China di Laut Cina Timur dan Selatan telah menjadi masalah prioritas di Sino-AS.

Pertemuan-pertemuan itu mengikuti kunjungan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang memperingatkan China atas "paksaan dan agresi" dan mengkritik apa yang disebutnya upaya Beijing untuk menggertak negara-negara tetangga..

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi mengatakan dia juga telah berhubungan dekat dengan Motegi untuk membahas situasi Myanmar dan Covid-19.

Retno telah muncul sebagai pemimpin regional ketika dia berupaya untuk menjadi perantara pembicaraan dengan militer Myanmar, yang telah menewaskan lebih dari 500 demonstran sejak melakukan kudeta pada 1 Februari lalu.

Jepang memiliki kepentingan bisnis yang luas di Myanmar dan memberikannya bantuan resmi. Tokyo telah mengutuk tindakan brutal dan jatuhnya korban jiwa dan sejauh ini masih menahan diri untuk tidak menjatuhkan sanksi pada rezim militer.(Reuters/Kyodo)

Ikuti kami di
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Malvyandie Haryadi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas