Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

UPDATE AKTIVITAS MERAPI Rentetan Awan Panas Guguran Terjadi Selasa Subuh hingga Pagi Ini

Awan panas guguran mengarah ke barat daya, atau ke hulu Kali Bedog dan Krasak di perbatasan Sleman-Magelang.

UPDATE AKTIVITAS MERAPI Rentetan Awan Panas Guguran Terjadi Selasa Subuh hingga Pagi Ini
Tribun Jogja/Setya Krisna Sumarga
DOKUMENTASI - Gunung Merapi (2.965 mdpl) yang terletak di perbatasan Provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta secara beruntun memuntahkan material vulkanik disertai awan panas, Sabtu (27/3/2021) pagi WIB. Guguran disusul awan panas cukup terjadi secara beruntun pada pukul 06.03 WIB, 06.19 WIB, dan 06.31 WIB. Semua mengarah ke barat daya, menuju hulu Kali Krasak. Jarak luncuran masih di bawah 2.000 meter dari puncak. Angin saat kejadian bertiup ke barat dan barat laut. Situasi secara umum masih aman, kehidupan warga di lereng Merapi berlangsung seperti biasanya. Status aktivitas Gunung Merapi sampai hari ini tetap di Level 3 atau Siaga. Tribun Jogja/Setya Krisna Sumarga 

Amplitudo 3-13 milimeter, dan durasinya berkisar antara 9-72 detik. Lalu ada dua kali gempa fase banyak berdurasi 6-7 detik.

Berikutnya tercatat satu (1) kali gempa vulkanik dangkal (Vb) amplitude 37 mm dan durasi gempa 15 detik.

Pada laporan pengamatan selama 24 jam sehari sebelumnya, tercatat terjadi 8 kali gempa vulkanik dangkal (Vb), serta awan panas pada pukul 18.02 WIB.

Gempa vulkanik dangkal pertama terjadi pukul 15.24 WIB, disusul rentetan berinterval tak lama kemudiaan.

Awan panas akhirnya terpantau muncul pada pukul 18.02 WIB. Diawali guguran material dan diikuti gelombang awan panas yang menggelontor ke sector barat daya.

Visual dari Kaliurang tidak tampak. Namun dari arah barat, seperti dari Ngepos di Srumbung dan Babadan d Kecamatan Dukun, teramati bubungan gelombang awan panasnya.

Gunung Merapi sampai saat ini berada dalam status aktivitas Level III atau Siaga. Fase erupsi efusif dimulai 4 Januari 2021, dan terus berlangsung hingga sekarang.(Tribunnews.com/Tribunjogja.com/xna)

Ikuti kami di
Editor: Setya Krisna Sumarga
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas