Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Presiden Minta ASN Jangan Seperti Zaman Kolonial yang Hanya Ingin Dilayani

Presiden mengatakan bahwa aparatur sipil negara (ASN) harus mempunyai orientasi yang sama yakni memberikan pelayanan terbaik untuk masyarakat.

Presiden Minta ASN Jangan Seperti Zaman Kolonial yang Hanya Ingin Dilayani
Screenshot YouTube Sekretariat Presiden
Presiden Jokowi. 

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan bahwa aparatur sipil negara (ASN) harus mempunyai orientasi yang sama yakni memberikan pelayanan terbaik untuk masyarakat.

ASN, kata Jokowi, jangan menjadi pejabat yang justru ingin dilayani.

"ASN bukan pejabat yang justru minta dilayani, yang bergaya seperti pejabat zaman kolonial dulu. Itu tidak boleh lagi, bukan zamannya lagi," kata Jokowi dalam acara peluncuran Core Value and Employer Branding yang disiarkan youtube Kementerian Aparatur Sipil Negara (Kemenpan RB), Selasa, (27/7/2021).

Baca juga: Jokowi: Semua ASN Harus Memiliki Semboyan yang Sama 

Setiap ASN kata Jokowi harus mempunyai jiwa untuk melayani dan membantu masyarakat.

Oleh karenanya ASN dilengkapi dengan kewenangan dan sumber daya yang diberikan oleh negara.

 "Otoritas dan sumber daya ini harus digunakan secara akuntabel dengan loyalitas tinggi kepada pemerintah bangsa dan negara," katanya.

Baca juga: Presiden Jokowi Siapkan Perubahan Besar untuk Seluruh ASN

ASN juga menurut Presiden harus menjaga kehidupan masyarakat yang harmonis di tengah dunia yang penuh distrupsi.

Untuk itu, ASN  mutlak untuk terus meningkatkan kapasitas, kompetensi serta kemampuan beradaptasi dengan perubahan.

"Sebab, banyak sekali masalah yang tidak bisa dipecahkan oleh satu dinas, oleh satu daerah, oleh satu Kementerian atau lembaga maupun oleh satu keahlian dan satu disiplin ilmu," katanya.

Jokowi meminta para ASN untuk tidak lagi memiliki ego. Baik itu ego sektoral, ego daerah, maupun ego ilmu.

Dunia sekarang ini serba hybrid yang memerlukan  kolaborasi lintas organisasi, lintas daerah, lintas ilmu, dan lintas profesi.

 "Semua masalah selalu lintas sektor dan lintas disiplin," pungkasnya.

Penulis: Taufik Ismail
Editor: Malvyandie Haryadi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas