Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
TribunNews | PON XX Papua
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Seharian Kemarin Merapi Kembali Batuk, Luncurkan 15 Kali Guguran Lava Pijar

Asap kawah Gunung Merapi teramati berwarna putih dengan intensitas tipis dan tinggi 100 m di atas puncak kawah.

Seharian Kemarin Merapi Kembali Batuk, Luncurkan 15 Kali Guguran Lava Pijar
Twitter BPPTKG
Penampakan puncak Gunung Merapi yang teramati dari PGM Babadan, Sabtu (24/7/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, SLEMAN - Aktivitas Gunung Merapi kembali menunjukan tren aktif dengan mengeluarkan 15 kali guguran lava pijar ke barat daya dengan jarak luncur maksimum 1.500 meter, Senin (26/7/2021).

Kemarin, guguran lava pijar Merapi teramati dalam pengamatan selama pukul 00:00-06:00 WIB.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG), Hanik Humaida, menjelaskan, secara meteorologi, cuaca cerah.

Angin bertiup lemah hingga sedang ke arah barat dan barat laut. Suhu udara 11-18 °C, kelembaban udara 26-53 %, dan tekanan udara 627-687 mmHg.

Secara visual, gunung jelas. Asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas tipis dan tinggi 100 m di atas puncak kawah. Gempa guguran terjadi sebanyak 33 kali, amplitudo 4-39 mm, durasi 24-150 detik.

Gempa embusan berjumlah enam kali, amplitudo 3-13 mm, durasi 11,3-15,15 detik. Gempa hybrid/fase banyak berjumlah 53 kali, amplitudo 3-18 mm, S-P 0,3-0,6 detik berdurasi 5,4-7,4 detik.

Baca juga: Gunung Merapi Alami Dua Kali Guguran Lava Pijar Hari Ini

Vulkanik dangkal terjadi sebanyak 26 kali dengan amplitudo 30-75 mm berdurasi 8,2-21,5 detik.

“Potensi bahaya saat ini berupa guguran lava dan awan panas pada sektor tenggara-barat daya,” ujar Hanik dalam keterangan tertulis, Senin (26/7/2021).

Baca juga: Gunung Merapi Luncurkan Awan Panas 1,1 km: Masyarakat Diminta Tak Beraktivitas di Area Bahaya  

Cakupan potensi sejauh maksimal 3 km ke arah sungai Woro dan sejauh 5 km ke arah sungai Gendol, Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih.

Sedangkan, lontaran material vulkanik bila terjadi erupsi eksplosif dapat menjangkau radius 3 km dari puncak.

Baca juga: Guguran Lava Pijar Berjarak Luncur hingga 1,5 Km dari Puncak Gunung Merapi Pagi Ini

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas