Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Musim Hujan Diprediksi Bakal Datang Lebih Awal, Kementan Siapkan Upaya Antisipasi

Pertengahan September 2021, pulau Sumatera diperkirakan sudah memasuki musim penghujan, disusul bulan Oktober di sebagian pulau Jawa dan Kalimantan

Musim Hujan Diprediksi Bakal Datang Lebih Awal, Kementan Siapkan Upaya Antisipasi
HANDOUT
Wakil Menteri Pertanian RI Harvick Hasnul Qolbi dan Presiden Jokowi. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ismoyo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pemerintah melalui Kementerian Pertanian mengungkapkan, musim penghujan pada akhir tahun ini diprediksi bakal terjadi lebih cepat dibandingkan dengan kondisi normal.

Wakil Menteri Pertanian, Harvick Hasnul Qolbi mengatakan, peringatan dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) itu membuat pihaknya melakukan pemetaan.

Diketahui, musim penghujan merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi kinerja produksi pertanian, yang juga berdampak pada ketersediaan stok pangan nasional.

“Data BMKG terbaru menginformasikan, musim hujan diperkirakan lebih awal dibandingkan kondisi normal.

Pada pertengahan September 2021, pulau Sumatera diperkirakan sudah memasuki musim penghujan, disusul bulan Oktober di sebagian pulau Jawa dan Kalimantan,” ucap Harvick dalam rapat bersama Komisi IV DPR, Senin (20/9/2021).

Baca juga: Peringatan Dini BMKG Besok, Selasa 21 September 2021: Hujan Lebat Disertai Angin di 25 Wilayah

“Curah hujan yang tinggi seringkali berdampak pada banjir dan bencana alam lainnya. Untuk itu mengambil langkah antisipatif,” sambungnya.

Harvick melanjutkan, sejumlah upaya telah disiapkan oleh Kementerian Pertanian.

Di antaranya seperti melakukan pemetaan terhadap daerah yang kemungkinan terdampak banjir, melakukan pemantauan rutin informasi iklim BMKG, hingga melakukan persiapan penyediaan bantuan benih.

Baca juga: Peringatan Dini Gelombang Tinggi BMKG Senin, 20 September 2021: 6 Wilayah Perairan Capai 4-6 M

Tak hanya itu, Kementan juga melakukan penyiapan sistem pompanisasi, sosialisasi penggunaan benih padi tahan genangan, melakukan sosialisasi asuransi usaha tani padi (AUTP) khusus untuk petani padi, dan penyiapan optimalisasi pangan pasca panen dengan penggunaan mesin pengeringan dan RMU (Rice Milling Unit).

“Selain persiapan pertanaman di lapangan, Kementerian Pertanian juga secara rutin memantau ketersediaan bahan pangan pokok secara periodic mingguan,” pungkas Harvick.
 

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas